Siwa Ratri dan lingga-yoni

Pemujaan kepada Dewa Siwa melalui Siwalingga sangat populer di Bali, demikian pula di India di masa yang silam, banyak peninggalan purbakala berupa Saila lingga atau lingga dari batu, bahkan dari permata. Di Bali banyak ditemukan tinggalan arkeologi berupa lingga, yang terdiri atas Siwabhaga, lapik segi empat yang berhiaskan padma. Lingga ini digunakan sebagai media pemujaan kepada Dewa Siwa untuk memohon keselamatan. Lingga ini bermakna sebagai simbol kesucian batin, penciptaan dan kebebasan. 

Mahā Śivarātri adalah malam yang suci ketika seorang dimaksudkan untuk bangun dengan realitas batin dan hubungan dengan seluruh kehidupan. Kehadiran Siwa yang selalu terjaga paling mudah diakses saat malam Siwa Ratri ini.

Siwa adalah yang tertinggi dari kesadaran yang selalu terjaga, kesadaran keabadian yang sesungguhnya. menghubungkan energinya sangat penting untuk kesejahteraan optimal kita dan pemahaman terdalam tentang kehidupan.

Shiva adalah dewa pembubaran kosmik, yang mengembalikan alam semesta yang nyata kembali ke asalnya yang tidak berwujud di luar nama dan bentuk. Ini bukan tindakan 'penghancuran' tetapi salah satu 'transformasi'. Namun Siwa juga mewakili Brahman Mutlak atau Tertinggi yang secara inheren melampaui semua waktu, ruang dan karma.

Shiva adalah Mahayogi, Yogi agung yang menguasai hidup dan mati, ada dan tidak ada. Kesadaran Siwa di dalam diri tidak pernah mati dan tidak pernah merasakan kesedihan. Dia adalah Mrityunjaya atau yang membawa seseorang melampaui kematian dan penderitaan.

Apakah Kita Sadar akan Realitas Sejati kita?

Jika kita memeriksa hidup kita, kita mengamati bahwa sebagian besar waktu kita dihabiskan untuk tidur atau hanya setengah sadar. Keadaan tidur kita mendominasi sepertiga dari aktivitas kita sehari-hari. Bahkan selama jam bangun, kita memiliki periode setengah tidur, melamun, tumpul, dan gangguan.

Hidup kita dibayangi dalam ketidaktahuan spiritual, tidak tahu mengapa kita dilahirkan atau apa Diri kita yang sebenarnya, tetapi terperangkap dalam mimpi tentang tubuh fisik dan pikiran makhluk. Keadaan terjaga kita adalah mimpi yang berkepanjangan atau kolektif, bukan kenyataan yang bertahan lama.

Perilaku kita adalah karma dan berulang-ulang dan jarang sadar diri. Kesadaran kita terjerat dengan energi dan motivasi bawah sadar yang tidak kita pahami. Pikiran kita adalah mekanisme reaksi terkondisi bukan instrumen persepsi yang jelas. Kita mungkin berusaha mengumpulkan lebih banyak informasi tentang dunia kita, tetapi kita mungkin hanya memperluas batas-batas ilusi.

Hidup kita dibayangi dalam ketidaktahuan spiritual, tidak tahu mengapa kita dilahirkan atau apa Diri kita yang sebenarnya, tetapi terperangkap dalam mimpi tentang tubuh fisik dan pikiran makhluk. Keadaan terjaga kita adalah mimpi yang berkepanjangan atau kolektif, bukan kenyataan yang bertahan lama.

Mahā Śivarātri - Malam Kebangkitan Abadi

Kesadaran sejati tidak hanya sekedar mengikuti perkembangan terkini atau perkembangan ilmu pengetahuan terkini. Ini adalah kesadaran diri di luar bangun, mimpi dan tidur nyenyak, kelahiran dan kematian. Tetapi untuk mencapai keadaan pandangan terang yang langgeng itu, kita harus mengembangkannya secara terus-menerus melalui introspeksi dan meditasi yang teratur.

Dewa Siwa sebagai keadaan Kesadaran murni yang selalu terjaga adalah panduan kita untuk bangun dari mimpi manusia menuju realitas kita yang lebih besar di alam semesta yang sadar diri. Siwa adalah dewa tertinggi kosmos yang dicari ilmu pengetahuan modern untuk menjelaskan alam semesta magis  di mana waktu dan ruang tidak memiliki realitas tertinggi. Shiva juga merupakan dewa tertinggi kehidupan abadi yang dapat membimbing menuju kedamaian total dan Ananda, melampaui ketergantungan apa pun pada dunia luar.

Pada Shiva Ratri, malam Siwa, kita musti berusaha untuk tetap terjaga, mencari cahaya kesadaran abadi yang selalu ada di dalam diri. Shiva Ratri adalah malam Yoga Nidra atau yoga tidur, ketika kita mengistirahatkan pikiran dan tubuh kita, dan kembali ke keadaan yoga kesadaran kesatuan di luar fluktuasi Maya.

Kita dapat bermeditasi pada Dewa Siwa di dalam hati atau di wilayah mata ketiga, mata Siwa. atau dapat dengan mudah menyadarinya sebagai kehadiran Wujud yang meliputi segalanya.

Saat Dewa Siwa menguasai suara dan mantra kosmik, kita dapat mengucapkan OM Namah Shivaya, Mrityunjaya, atau Strotam Siwa. Kita dapat memuja atau melakukan abhishek dari Shiva Lingga, simbol kosmiknya. Ada banyak amalan yang bisa di ikuti, termasuk mengunjungi pura-pura / candi Siwa.

Shiva Lingga

Pikiran modern tentang Shiva lingga dan Shakti yoni tampaknya terobsesi dengan simbolisme seksual Tantra, tampaknya tidak dapat bergerak melampaui kesadaran akan fisik dari simbol-simbol ini ke indikasi spiritual mereka. Ini telah membuat studi dan praktik Yoga Tantra pada tingkat yang dangkal di mana energi kosmik dan kreatifnya yang lebih dalam menghilang.

Ada kecenderungan untuk mengurangi Shiva lingga dan Shakti yoni, dua simbol Tantra utama dari kekuatan naik dan turun – yang sering diwakili oleh batu kerucut tegak untuk lingga Shiva dan batu cincin atau dasar untuk Shakti yoni – untuk laki-laki. dan organ wanita, yang hanyalah salah satu dari banyak refleksi mereka, dan pemuliaan erotis mereka. Ada tradisi seksualitas Tantra mithuna yang menggunakan seks suci sebagai bagian dari latihan Yoga. Tapi itu bukan satu-satunya latihan Yoga Tantra, apalagi yang tertinggi.

Polaritas kekuatan yang kita temukan dalam seksualitas tercermin dalam dualitas besar alam mulai dari listrik dan magnet, hingga kekuatan api dan air, matahari dan bulan, dan bentuk gunung dan lembah. Dualitas dan polaritas universal inilah yang menjadi dasar Yoga Tantra, bekerja dengannya, dan melaluinya kembali ke kesatuan murni di belakangnya.

Lingga adalah simbol kekuatan universal, kekuatan kosmik maskulin atau prinsip Shiva. Ini memiliki banyak bentuk di alam.

Dalam bahasa Sansekerta, kata lingga mengacu pada 'tanda utama' atau 'karakteristik' dari sesuatu. Sebagai sebuah istilah, itu bukan sinonim untuk organ seksual, seperti yang diyakini beberapa orang. Lingga menunjukkan apa yang luar biasa dan menentukan.

Dalam filosofi Yoga, istilah lingga mengacu pada tubuh halus, yang merupakan prinsip dominan di alam kita atas tubuh fisik. Lingga Siwa juga merupakan tubuh halus dan dapat menunjukkan wilayah atas dari jantung hingga kepala. Lingga adalah tempat di mana energi ditahan, dihasilkan dan dipertahankan.

Tipologi lingga ada berbagai jenis, yakni lingga semu yang hanya terdiri atas bulatan yang disebut Siwabhaga dan segi empat sebagai lapik. Lingga yang terdiri atas tiga bagian yakni bagian bulatan yang juga disebut Siwabhaga, dibawahnya bagian persegi delapan disebut Wisnubhaga, dan dibawahnya segi empat disebut Wisnubhaga. Selain itu, umumnya lingga memiliki pasangan berupa yoni dibawahnya sebagai dasar.    

Lingga disebut pula sebagai Sang Hyang Lingga Pranala, dengan bagian Brahma dan Wisnubhaga disebut Pranala, sedangkan Siwabhaga disebut lingga.  

Istilah pranala disebut linggapada dalam teks Siwa Siddhanta. Linggapada artinya kaki atau dasar yang menampilkan lingga dan dilengkapi dengan sebuah saluran untuk menyalurkan air persembahan yang dipercikkan di atas lingga. Ketika lingga dan kakinya berpasangan, disebut dengan istilah lingga-pranala, yaitu seluruh konstruksi yang meliputi kaki dan lingga, yakni lingga-yoni. Pranala, nala, pranalaka dalam bahasa Sanskerta berarti saluran air, yang dibuat atau dipahatkan pada kaki lingga, yaitu yoni yang mendasari lingga.  

Lingga Pranala ini berkaitan dengan tiga serangkai atau Tri Purusha yakni Brahma, Wisnu, dan Siwa dengan Siwa sebagai Dewa Utama dibidang kelepasan atau kemerdekaan hakiki. Siwa disebut lingga sedangkan Brahma dan Wisnu bersama-sama diberi nama Pranala. Ini berarti bahwa Brahma dan Wisnu dianggap sebagai dasar, yaitu yoni bagi lingga. Pranala disamakan dengan tempat kelahiran atau tempat sesuatu timbul.

Sedangkan padma Astadala yang terdapat di bawah Brahmabhaga mencerminkan manifestasi Siwa yang menghadap ke delapan arah penjuru mata angin.  Lingga dan yoni atau lingga dan pranala merupakan struktur dualistik bersatunya langit dan bumi, lingga dengan yoni, hidup-mati, aksara Yang  dengan Ing, penyatuannya berwujud Ongkara yakni lingga itu sendiri.


Simbolisme Lingga - Yoni

Siwa mewakili energi kesadaran dan kehidupan yang meningkat di alam. Kita melihat ini dalam bentuk seperti gunung, awan guntur, pohon, dan manusia yang lurus. Ada banyak lingga yang diasosiasikan dengan cahaya, lingga Matahari, Bulan dan Api.

Lingga Siwa sering digambarkan dalam istilah cahaya, kristal atau transparansi. Shiva sendiri dikatakan sebagai cahaya murni atau cahaya dalam keadaan primal yang tidak dapat dibedakan, Prakasha matra.

Lingga Siwa terhubung ke segitiga runcing ke atas, yang juga merupakan simbol api. Lingga hadir dalam organ seksual pria baik pada tumbuhan maupun pada hewan. Pemujaan lingga terhubung lebih umum ke pemujaan pilar, obelisk, batu berdiri dan piramida. Pemujaan lingga tantra terhubung dengan pemujaan pilar Veda (Stambha Veda, skambha, dharuna), yang memiliki kesejajaran di seluruh dunia kuno dan dalam budaya asli pada umumnya yang masih dapat merasakan kekuatan spiritual di balik bentukan alam.

Lingga Siwa sering menjadi pilar cahaya. Dalam ritual api khusus Veda, api bisa dibuat naik dalam bentuk pilar yang juga bisa berbentuk manusia! Sebenarnya, istilah Dharma awalnya mengacu pada apa yang menjunjung tinggi sesuatu dan dapat dilambangkan dengan sebuah pilar. Shiva lingga adalah pilar universal Dharma. Pilar juga merupakan simbol batin yang menunjukkan tulang belakang yang tegak dan pikiran yang terkonsentrasi.

Dalam hal sifat manusia, ada beberapa lingga atau tanda karakteristik. Kekuatan Prana adalah kekuatan lingga atau pilar yang menopang tubuh fisik sesuai dengan arus yang memancar darinya. Ini adalah 'Prana Lingga' batin. Kecerdasan kita yang lebih dalam atau Buddhi memberi kita kekuatan pandangan terang untuk membedakan realitas yang lebih tinggi, 'Buddhi Lingga'.  Atman atau Diri yang lebih tinggi adalah lingga pamungkas atau kekuatan penentu dari sifat kita yang tetap stabil dan tinggi (transenden) sepanjang semua pengalaman hidup kita, 'Atma Lingga'.

Lingga dan yoni selalu bersama, pertama-tama pada tingkat yang berlawanan, sebagai segitiga runcing ke atas dan ke bawah. Lingga dengan yoni di bawahnya, batu berdiri dan alas cincin, menunjukkan penyatuan energi pisitif dan negatif, sebagai kekuatan elektro-magnetik.

Selain itu, lingga dalam gerakannya menciptakan yoni, seperti halnya titik dalam gerakannya dapat membuat lingkaran. Hal ini dapat kita lihat dalam gerakan melingkar bintang, planet, dan nebula, serta berbagai fenomena alam lainnya. Pusat adalah lingga dan bidang revolusinya adalah yoni. Planet-planet membentuk yoni atau lingkaran saat mereka berputar mengelilingi Matahari sebagai lingga, tata surya, prinsip pusat atau porosnya.

Lingga dan yoni juga disatukan dalam chakra atau roda, dengan lingga sebagai poros dan yoni sebagai keliling. Penggunaan chakra Hindu dalam ritual dan seni juga mencerminkan dua kekuatan ini. Setiap chakra tubuh halus menunjukkan penyatuan energi Siwa dan Shakti yang bekerja pada tingkat manifestasi tertentu.

Energi Shiva adalah arus ke atas yang mengalir melalui tulang belakang atau Sushumna dan energi Shakti adalah arus horizontal yang dilaluinya, membentuk berbagai teratai chakra. Bersama-sama mereka membentuk spiral kekuatan. Kedua gaya diperlukan untuk menciptakan gerakan dinamis ini.

Pengalaman akan Shiva lingga dalam meditasi Yoga adalah pengalaman pilar cahaya, energi, kedamaian dan keabadian, memperluas pikiran, membuka mata batin dan membawa kedamaian dan kemantapan yang dalam ke hati. Darinya terpancar gelombang, arus, lingkaran, dan pusaran air Shakti yang menyebarkan rahmat, cinta, dan kebijaksanaan ini kepada semua orang. Mengkonsentrasikan kesadaran kita dalam lingga adalah salah satu cara terbaik untuk meditasi, menenangkan pikiran dan menghubungkan kita dengan Wujud dan Saksi batin kita melampaui semua gejolak dan kesedihan dunia.

Dalam penyembuhan Ayurveda, penciptaan lingga Prana atau konsentrasi Prana pada tingkat halus adalah yang memungkinkan penyembuhan dan peremajaan yang mendalam terjadi. Dalam astrologi Veda, lingga Siwa mewakili kekuatan cahaya di belakang Matahari, Bulan, planet, dan bintang. Di Vastu Shastra, lingga Siwa digunakan untuk menstabilkan energi spiritual dan vital di sebuah rumah, sebagai saluran kekuatan kosmik.

Untuk memahami rahasia utama kehidupan, kita harus mampu melihat kekuatan utama keberadaan. Kita harus belajar untuk melihat energi kosmik daripada mencoba mengurangi polaritas spiritual ke kecenderungan fisik dan emosional kita sendiri. Ini adalah aspek lain dari Yoga di mana kita harus melihat melampaui psikologi manusia menuju kesadaran universal.

Lingga Sebagai Media Pemujaan 

Lingga merupakan sarana pemujaan yang ditujukan kepada Dewa Siwa dan manifestasi-Nya, sebagai pelebur dan pemberi kebebasan. Harapan yang paling penting melalui pemujaan lingga adalah mencapai Siwa yang tanpa wujud. Pemujaan Sadasiwalingga dengan penuh keyakinan melalui mantra-mantra pujaannya akan mencapai tempat kediaman tertinggi Siwa dan menikmati kebahagiaan dengan Siwa selamanya. 

Dengan mengulang-ulang atau mendengar Sarwalingga-stawa akan memperoleh anak, kekayaan, kelimpahan, bhakti, bhukti dan mukti. Pemujaan lingga juga berguna menghancurkan keinginan, dan membinasakan kesombongan, meningkatkan kekuatan pikiran dan menyalakan sinar wiweka atau akal budi, serta menghancurkan sejumlah besar dosa-dosa. 

Pemujaan kepada Siwa akan mendekatkan dirinya kepada Siwa, berbagai karma dalam dirinya akan terkendalikan, dan penyembah akan masuk ke Siwa Loka. Jika elemen halus telah terkendalikan, maka pemuja akan mengalami kedekatan dengan Siwa, kemudian ia akan mencapai kesamaan dengan Siwa dalam hal atribut dan kegiatan. 

Jika penyembah telah mencapai anugerah tertinggi, maka kecerdasan kosmik atau budhi akan di bawah kendali. Dalam keadaan demikian penyembah telah sama dengan Siwa dan secara perlahan akan mampu mengendalikan prakreti. Dalam keadaan demikian pemuja Siwa melalu Siwalinggam akan mencapai kebebasan.  

Makna Penyatuan

Lingga merupakan simbol kekuatan, penciptaan, penyebab konsentrasi pikiran, Ia adalah wujud tunggal dan tanpa wujud. Siwalingga atau Sadasiwa adalah manifestasi dari cahaya kesadaran. 

Ia adalah sumber dari segala ciptaan baik bergerak maupun tidak bergerak, Ia juga adalah penyebab dari semuanya, Ia juga adalah tempat bersatunya semua dunia, Ia juga adalah penyebab dari dunia ini. Penopang atau Pitham adalah Prakerti dari ibu Shakti, dan Lingga adalah Cinmaya Purusha, cahaya sinar yang menyinari sendiri. 

Lingga-yoni atau Lingga Pranala merupakan simbol purusha dan pradana. Persatuan dari Shakti dengan Purusha ini menjelaskan persatuan spiritual abadi atas Prinsip Siwa dan Shakti.   

Pemujaan Shiva Lingga

Dalam Prakteknya, Lingga Puja adalah pemujaan terhadap Lingga dengan berbagai jenis persembahan, memperlakukan Isthalinga seperti anda memperlakukan teman dan tamu yang paling anda cintai dan hormati. Anda melakukan semua hal yang menyenangkan untuk Lingga, seperti mempersembahkan pasta cendana yang harum, bunga-bunga indah, dupa, cahaya keberuntungan, mantra dan nyanyian untuk memuji-Nya. 

Melakukan Lingga Puja Sederhana di Rumah

  1. Jalashuddi. Gosok ujung jari tengah kanan di atas Vibhuti,. Tulis Om ( Kannada /Sansekerta) dengan ujung jari tengah berlapis vibhuti, di air tawar untuk digunakan untuk Puja. Ini menyucikan air. Taburkan beberapa tetes di kepala Anda dan pada peralatan Puja.
  2. Vibhuti atau Bhasma. Mengenakan Vibhuti menunjukkan kemurnian pikiran dan penyerahan diri kepada Tuhan. Lapisi bagian dalam tiga jari tengah tangan kanan dengan Vibhuti dengan menggosokkan di atas balok Vibuthi.
  3. Bhasmadharana. Dengan tiga jari tengah tangan kanan anda yang dilapisi Vibuthi, aplikasikan Vibuthi di dahi anda dari kiri ke kanan. Dengan menggunakan ujung jari tengah, oleskan titik Vibuthi di antara kedua alisnya – pusat Pengetahuan.
  4. Sarvanga Vibhuti. Juga terapkan Vibhuti pada kedua sisi pergelangan tangan, lengan dan pada jantung.
  5. Rudrakshi. Kenakan 108, 32 atau setidaknya satu Rudrakshi, dengan tali di leher anda.
  6. Abishekha. Tuangkan air suci di sungai di atas Lingga yang ada di tengah telapak tangan kiri anda. Lingga bisa kamu pegang dengan jari tengah agar Lingga tidak jatuh.
  7. Vastra. Lap Lingga dan tangan anda dengan Vastra (handuk disediakan untuk Puja saja)
  8. Shatkona dan Om. Dengan tepi Vibhuti menggambar bintang enam sisi (segitiga menunjuk ke atas, dilapis dengan segitiga mengarah ke bawah) di telapak tangan kiri Anda. Tulis Om di tengah (kannada/Sansekerta)
  9. Panchakona dan Om. Gambarlah bintang lima sisi secara bergantian dan Om (kannada/Sansekerta) di telapak tangan kiri anda dengan Vibuthi.
  10. Asana. Tempatkan Lingga di atas bintang di telapak tangan kiri anda. Pastikan Jalahari mengarah ke sisi kanan anda (Jalahari ditunjukkan dengan Om, atau dengan torehan kecil di sisi Lingga)
  11. Vibhuti untuk Linga. Menggunakan ibu jari, jari tengah dan jari manis menerapkan tiga kali Vibuthi di sekitar Lingga dengan gerakan melingkar. (Bergantian Vibuthi dapat diterapkan pada Lingga dengan tiga jari tengah dengan cara yang sama seperti anda menerapkan Vibuthi di dahi anda).
  12. Gandha. Celupkan jari kanan di Gandha (pasta kayu cendana). Oleskan titik Gandha di tengah, ke wajah Lingga.
  13. Akshata. Oleskan dua hingga lima butir Akshata (nasi mentah / jowar / sajje) di atas titik Gandha.
  14. Patri dan Pushpa. Menggunakan ibu jari, jari tengah dan jari manis meletakkan bunga dan daun Bilva di atas Lingga.
  15. Dhupa. Nyalakan dupa di depan Lingga.
  16. Ghante atau Ghanta. Bunyikan bel atau lonceng menggunakan gerakan.
  17. Arati. Lambaikan lampu Arati dengan lembut dengan gerakan naik dan turun searah jarum jam di depan Lingga.
  18. Karpura Dipa. Potongan Karpura (kapur barus) ringan di tempat logam kapur barus dan di depan Lingga.
  19. Dristi Yoga. Bawa Lingga di telapak tangan anda setinggi mata anda. Fokuskan mata dan pikiran pada Lingga.
  20. Mantra. Sambil memusatkan perhatian pada Lingga dengan lembut ucapkan mantra "Om Namaha Shivaya" 21x dan bermeditasi (Selama periode waktu tertentu anda dapat secara bertahap meningkatkan jumlah pengulangan mantra – Om Namaha Shivaya).
  21. Japamala. Om Namaha Shivaya“ Mantra dapat diucapkan 21 kali, 108 kali, atau lebih dengan bantuan Japamala (menghitung manik-manik atau rosario), sebaiknya terbuat dari Rudraksha. Mulailah dengan manik di sebelah shikamani atau manik atas. (Shikamani adalah manik-manik yang diikat sehingga akan menonjol). Setiap kali anda mengulangi Mantra, gerakkan satu manik ke arah anda sampai anda mencapai Shikhamani. Berhenti di Meru.
  22. Naivedya. Dalam piring kecil, lambaikan telapak tangan anda ke arah Lingga, menunjukkan persembahan makanan (Setelah selesai Puja anda boleh makanan ini sebagai Prasada).
  23. Achamana. Setelah naivedya mempersembahkan air dengan menuangkan air dari toples ke dalam Majjanasali (mangkuk).
  24. Namaskara.Membungkuk ke Lingga dengan menyentuhkan dahi ke area telapak tangan di sebelah Lingga.
  25. Nirmalya. Dengan menggunakan ibu jari dan jari telunjuk, singkirkan bunga dan daun dari Lingga dan jatuhkan ke Majjanasali. (Kemudian kosongkan Majjanasali di pangkal tanaman hidup).
  26. Apara Snana. Cuci Lingga Sekali Lagi. Keringkan dengan vastra.
  27. Chidbasma.Sekali lagi terapkan Vibhuti ke Lingga dengan ibu jari, jari tengah dan jari manis (atau dengan tiga jari tengah)
  28. Padodaka atau Tirtha. Tuangkan air pada Lingga dan kumpulkan di bawah Lingga di telapak tangan anda.
  29. Tirtha Swikara. Memegang Lingga dengan tangan kanan, mengisap Tirtha (air yang disucikan oleh Lingga)
  30. Hudugada Pavuda. Keringkan Lingga dan letakkan di Hudugada Pavuda (kain baru disediakan untuk lingga). Lipat keempat sisi Pavuda ke arah tengah atas untuk menutupi Lingga. Tempatkan Hudugada Pavuda dan Lingga bersama-sama di bagian bawah Gandagadigi/Karadige.
  31. Gandagadigi atau Karadige. Geser bagian atas Gandagadigi ke bagian bawah dan kencangkan bersama-sama dengan membentuk simpul dengan Shivadhara (benang yang menahan Gandagadigi) di atas kolom samping.
  32. Lingayat. Kenakan Gandagadgi di leher anda sehingga Lingga akan berada di samping hati anda.
  33. Doa Terakhir. Di akhir Puja ucapkan "Jaya Namaha Parvathi Hara Hara Mahadeva" (Kemuliaan bagi Parvathi dan Shiva).

Abhishekam Lingga di Mahā Śivarātri

Abhisheka adalah salah satu tradisi saivaisme yang paling penting. Dan saat melakukan Abhisheka, penyembah air, susu, dan bahan alami lainnya kepada dewa. Abhisheka Dewa Siwa atau Lingga Siwa disebut sebagai Rudrabhisheka atau Rudrabhishekam.

Ketika melakukan Abhisheka dengan Bhava dan pengabdian, pikiran anda terkonsentrasi. Hati anda dipenuhi dengan gambar Tuhan dan pikiran ilahi. Anda melupakan tubuh anda dan relasinya dan sekitarnya. Egoisme perlahan menghilang. Ketika ada kelupaan, anda mulai menikmati dan merasakan kebahagiaan abadi Shiva. Pembacaan Rudram Mantra Om Namah Shivaya  memurnikan pikiran dan mengisinya dengan Sattwa.

Jika melakukan Shiva Abhishekam dengan Rudra Patha atas nama seseorang yang menderita penyakit apa pun, dia akan segera terbebas dari penyakit itu.  Abhishekam memberikan kesehatan, kekayaan, kemakmuran, keturunan, dll.

Dengan mempersembahkan Pancha-amrita (campuran madu, susu, yogurt, Ghee, Air Ganga), kepada Tuhan, pikiran tentang tubuh berkurang. Egoisme perlahan menghilang. Oleh karena itu, pengorbanan diri dan penyerahan diri masuk. Secara alami, ada curahan dari hati anda, “Aku milik-Mu, Tuhanku. Semua milik-Mu, Tuhanku.”

Prosedur Shiva Abhishekam

Bahan atau perlengkapan yang diperlukan :

  • Cairan Abhisheka – Air yang dicampur dengan air Ganga, susu yang tidak direbus, air tebu dan /atau air kelapa.
  • Punchamrits yang merupakan campuran susu mentah, madu, gula, ghee dan dadih. 
  • Air dicampur dengan air Gangga dalam panci achamani dengan rumput Kusha untuk taburan dan sendok .
  • Dupa, Kamper, lampu
  • Pasta cendana, minyak aromatik. 
  • Butir beras
  • Sesaji – Bunga, Buah-buahan, Pinang, Bael Patra, Paan, Kelapa

Tempatkan Lingam sehingga Yoni menghadap ke Utara dan anda menghadap Lingam ke arah Barat dan menghadap ke Timur. Anda harus duduk dengan Asana. Yang terbaik adalah melakukan Puja Dewa Siwa sambil mengenakan Rudraksha di tubuh karena itu adalah manik-manik favorit-Nya.

Percikan air di atas diri anda dan Puja.

Om Apavitrah Pavitro Va Sarva Vastana Gatopi Va Yah Smaret Pundari Kakshama Sa Bahya Bhyantarah Shuchi

Terjemahan:

Semoga semua hal yang tidak suci menjadi suci, semoga semua kecenderungan yang lebih rendah pergi, segera setelah kita melampaui mungkin di dalam dan di luar dimurnikan!

Kemudian Nyanyikan:

Om Gurubhyo Namaha, Om Ganeshaya Namaha, Om Kula Devatabhyo Namaha, Om Ishta Devatabhyo Namaha, Om Mata Pitribhyam Namaha

Terjemahan:

Saya tunduk pada guru, saya tunduk pada Ganesha, saya tunduk pada dewa keluarga, saya tunduk pada dewa pribadi saya, saya tunduk pada orang tua saya.

Letakkan air di tangan kanan dengan sendok Achamani dan minum setelah masing-masing dari 3 mantra ini:

Om Keshavaya Namaha, Om Narayana Namaha, Om Madhavaya Namaha

Letakkan di sebelah kanan dan tuangkan air ke atas air: 

Om Govindaya Namaha

Lakukan tiga putaran pendek napas pranayama.

Om Pranavasya Parabrahma Rishihi Paramatma Devata, Daivi Gayatri Chandaha, Pranayamae Viniyogaha

Mandikan lingam dengan air dan kemudian semua cairan Abhisheka satu per satu. Mandikan Dia dengan Punchamrita dan lagi dengan air. Semua ini sambil mengucapkan Om Namah Shivaya.

Sekarang ucapkan mantra Sadyojata:

Om Sadyojaatam Prapadyaami Sadyojataajava Namo Namaha Bhave Bhavenaati Bhave Bhavasvamaam Bhavodbhavay Namaha 

Persembahkan Pasta cendana membuat Tripunda di Wajah Baratnya dengan mantra Vamadeva:

Om Vamadevaya Namah, Jyeshthaay Namah , Shreshthaya Namah , Rudraya Namah , Kalaya Namah ,Kala Vikarannaya Namah, Bala Vikaranaya Namah, Balaya Namah Bala Pramathanaaya Namah, Sarva Bhuta Damanaya Namah, Manomanaya Namah.

Persembahkan api dan dupa kepada-Nya dengan mantra di bawah ini

Om Aghorebhyo Ghorebhyo Ghora Ghora Tarebhayaha Sarvebhya Sarva Sharvvebhyo Namaste Astu Rudra Rupebhyaha

Persembahkan bunga dengan mantra di bawah ini

Om Tatpurushaya Vidmahe Mahadevaya Dheemahi,  Tanno Rudraha Prachodayaat

Nyanyikan mantra Ishana

  • Om Eeshaanah Sarvavidyaanam Eeshwara Sarvabhootaanaam
  • Brahmaadipati Brahmanaadhipati Brahma Shivome Astu Sadaa Shivom 
  • (Doa) Avahanam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Kursi) Asanam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Kain) Vastram Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Kayu cendana atau aroma) Chandanam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Beras) Akshatan Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Bunga) Pushpam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Dhoop) Dhupam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Lampu ghee) Deepam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Minuman air) Achamaniyam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Buah) Naivedyam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Minuman Air) Achamaniyam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Pinang - Paan) Tambulam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha 
  • (Kelapa) Shri Phalam Samarpayami Sri Shiva Maha Devaya Charana Kamalebhyo Namaha

Bakar Kamper dan persembahkan kepada-Nya
Karpura Shivam Karuna Vataram Samsara Saram Bhujagendraharam, Sada Vasantam Hridaya Ravinde Bhavam Bhavani Sahitam Namami

Mengucapkan mantra Gayatri 3 kali

Om Bhur Bhuvah Swaha, Om Tat Savitur Varenyum Bhargo Devasya Dhimahi Dhiyo Yonaha Prachodayat 

Nyanyikan mantra Surya 3 kali

Om Bhu Om Bhuvaha Om Swaha Om Maha Om Janaha Om Tapaha Om Satyam 

Ulangi dan sentuh setiap mantra, mata kanan, mata kiri, dahi

Om Apo Jyothi, Raso Amtritam, Brahma Bhu Bhuvaha Swarom 

Lantumkan Maha Mrityunjaya mantra 108 kali dengan Rudraksha mala. 

Om Haum Jum Sah ,Om Bhur Bhuvaha Swaha, Om Triambakam Yajamahey,Sungandhim Pushti Vardanam Urvar Ukamiva Bandhanan,Mrityor Muksheeya Mamritat, Om Swaha Bhuvaha Bhu Om Sah Joom Haum Om

Membungkuk atau berdoa, lalu melantunkan doa terakhir ini: 

Om Purnamada purnamidam purnath purnamudyachite, Purnasya purnamadaya purna mevaya shishyate, Om Shanti Shanti Shanti


Setelah ritual Abhisheka, Shiva Lingga dihiasi dengan karangan bunga yang terbuat dari daun Bilva. Bilva Patra dan bunga harus dipersembahkan di Shiva Puja disertai dengan melantumkan mantra Bilvastakan.

Setelah itu Chandana atau Kumkum diterapkan pada Shiva Lingga yang diikuti dengan lampu penerangan dan Dhupa. 

Barang-barang lain yang digunakan untuk menghiasi Dewa Siwa termasuk bunga Madara yang juga dikenal sebagai Aak, Vibhuti yang juga dikenal sebagai Bhasma. Vibhuti adalah abu suci yang dibuat menggunakan kotoran sapi kering.

Mantra yang dilantunkan selama Puja adalah 

Om Namah Shivaya

Umat ​​harus berbuka puasa keesokan harinya setelah mandi.


Manfaat Shiva Abhishekam

  • Susu, memberi umur panjang, bebas dari penyakit, dan untuk melahirkan seorang putra. Dipercaya bahwa dengan melakukan Abhisheka dengan susu, bahkan seorang wanita mandul melahirkan anak.
  • Ghee memberikan status Moksha
  • Dadih, memberi anak-anak yang baik
  • Madu, memberikan suara yang merdu
  • Bubuk beras, bebas dari hutang
  • Jus tebu, memberikan kesehatan yang baik
  • Pancha-amrita, memberi kekayaan
  • Jus lemon, menghilangkan rasa takut akan kematian
  • Jus tebu, memberikan kesehatan yang baik dan menghilangkan permusuhan
  • Air kelapa, yang lembut memberikan kenikmatan
  • Nasi yang Dimasak (Annama), memberikan kehidupan yang agung
  • Cendana, memberi rahmat Lakshmi
  • Air Abhisheka, memberi hujan.
  • Air Kusha Abhisheka, menjadi bebas dari semua penyakit.
  • Air suci, memberi Moksha
  • Ghee, madu, dan jus tebu memberi kekayaan,