Shakti Kekuatan Dewi Durga

Uma adalah permaisuri Siwa, mewakili Prakriti (materi). Kekuatan penghancur harus selalu dikaitkan dengan materi yang dapat dirusak agar kekuatan ini dapat terwujud. Dengan kata lain, kehancuran tidak lagi memiliki arti apa pun tanpa objek yang dapat dirusak. Oleh karena itu, Shiva telah memilih Uma untuk menjadi pasangannya.

Dewa dan dewi adalah pengungkapan diri pertama dari Yang Mutlak, laki-laki adalah personifikasi dari aspek pasif dan perempuan, energi pengaktif (Shakti). Dewi Parvati (Uma) mewakili Kekuatan Universal (Shakti) ini. Uma dan Parvati adalah nama gadisnya; dan Mrudani dan Ambika adalah nama pasca-pernikahannya.

Dewi juga disebut sebagai Annapurna yang berarti 'Pemberi Makanan' 'Anna', meskipun diterjemahkan sebagai 'makanan', memiliki konotasi yang lebih luas dan mencakup semua benda/kekayaan material, yang merupakan makanan untuk organ panca indera. Dewi memiliki semua jenis 'makanan' untuk dipersembahkan kepada para penyembahnya.

Ketiga Dewi bersama-sama diwakili oleh Dewi Durga atau Kali yang tampak garang. Dia ditampilkan dalam bentuk yang menakutkan. Kali dipuja oleh seorang pencari untuk memohon kekuatan penghancur laten dan dengan demikian memusnahkan semua kecenderungan dan kualitas negatifnya yang menutupi Diri Yang Lebih Tinggi.

Durga memanifestasikan dirinya dari Mahavidya, tidak terkendali oleh tubuh Dewa yang dimuliakan dalam Veda, energi kosmos yang tak terkendali, liar, dan gelisah. 

Brahmi keluar dari tubuh Brahma dan menunggangi seekor angsa yang memegang kitab-kitab kebijaksanaan dan Veena (alat musik) yang merdu di tangannya. Beberapa memujanya sebagai Saraswati

Dari Indra naik Indrani, menunggangi gajah dan membawa Petir. Kumari bangkit dari Kumara atau Kartikeya dengan menunggangi seekor merak. Dari Wisnu naik Vaishnavi mengendarai Elang dengan cakram berputar di jarinya. Narasimhi keluar dari Narasimha mengendarai singa yang mengamuk. Dari Varaha datanglah Varahi, babi dengan gading yang tajam. Akhirnya Sivani atau Sambhavi keluar dari Siwa mengendarai seekor banteng yang membawa trisula mengingatnya sebagai Rudra dari Veda.

7 Sakti ini menjadi makhluk yang menakutkan. Mereka naik ke langit dan bergabung satu sama lain dalam kekuatan cahaya yang menyilaukan. Dari cahaya surgawi muncul seorang Dewi yang cantik, menggoda namun tenang. Para dewa mengawasinya dengan kagum dan hormat. Mereka mengenalnya sebelumnya sebagai Kali gelap dalam bentuk Tamasic-nya. Ibu Kali menaklukkan dominasi kegelapan dan ketidaktahuan yang berlaku di dunia dalam peran itu. Dalam wujud sebagai Durga, dia berwarna merah dan putih. Dewi prihatin dengan ego yang tumbuh (yang bersifat Rajas dan rona merah) di dunia. Dia tidak hanya ingin menyingkirkan kekuatan jahat itu tetapi juga ingin merawat orang-orang yang setia padanya yang saatvic (sifat saatvic diwakili oleh putih) secara alami.

Angka tujuh sangat penting dalam Upanishad. Mungkin menarik untuk mengetahui bahwa api kurban (sapta-archishaha) berjumlah tujuh melambangkan tujuh Sakti yang disebutkan di atas. Ini adalah Aahavaneeaya, Gaarhapatya, Dakshinaagni, Sabhya, Avasthya, Prajaahita dan Agnidhreeyaa

Agni juga seharusnya menunjukkan dirinya sebagai tujuh api (sapta-jihva), yang disebut lidah api melambangkan lidah Tujuh Sakti. Ini adalah: Kali, Karali, Manojava, Sulohita, Sudhumravarna, Sphulangini, dan Visvaruchi yang mengerikan, memiliki kecepatan pikiran, sangat merah, berwarna seperti asap tebal, memancarkan percikan dan memiliki percikan yang tak terhitung banyaknya. Kali mendapatkan namanya dari salah satu api yang berwarna hitam. Energi primordial direnungkan sebagai api.

Sapta praanaah prabhavanti tasmaat saptaarchishah samidhah sapta jihvaah |
Sapta ime loke yeshu charanti praanaah guhaasayaan-nihitaah sapta-sapta ||
Dari Prinsip Tertinggi lahir tujuh organ indera, tujuh api, tujuh batang korban (digunakan dalam Yajna), dan tujuh api, dan tujuh dunia ini di mana organ-organ indera bergerak yang disimpan oleh pencipta dalam kelompok tujuh dan tujuh.

Tujuh Sakti bergabung bersama menjadi seorang dewi cantik yang tidak akan tunduk pada otoritas manusia, binatang atau dewa, apalagi iblis. Itulah kebutuhan saat ini untuk menyingkirkan kejahatan dan kegelapan yang hebat yang mengancam dunia. 

Dia menyatakan kepada yang bingung dan ketakutan bahwa dia adalah Durga, yang tidak dapat diakses, Prakriti, zat yang memberi bentuk dan identitas pada semua hal, Sakti, kekuatan yang memungkinkan semua makhluk hidup, merasakan, bertindak dan bereaksi dan Maya, khayalan yang membuat hidup memikat namun sulit dipahami. 

Para dewa memberi hormat padanya dan memohon padanya untuk segera mengatasi masalah dan kekhawatiran mereka, karena Siva di saat lemahnya membuat iblis Mahishasura (iblis kerbau hitam tamasa) tak terkalahkan oleh siapa pun di antara mereka. 

Durga berkata; "Beri aku senjatamu dan aku akan menghancurkan dia yang bahkan berusaha untuk mendominasiku". 

Siwa memberikan Trisulanya, Wisnu menberikan Cakram dan Gadanya, Indra memberi Petirnya, Kumara memberi Tombaknya, Brahma memberi Busurnya (Brahmastra). Kemudian Durga, menunggangi seekor singa yang diberikan oleh Narasimha, mengalahkan iblis itu dan membawa kebahagiaan bagi semua dan kedamaian bagi dunia.

Durga mengalahkan pasukan iblis dalam perang, yang berpuncak pada kematian Mahishasura. Bagi seorang praktisi yoga, ini adalah alegori dari kundalini shakti yang menghancurkan naluri dasar Tamasic dan muncul sebagai pemenang atas kelembaman, kebodohan dan kelesuan, di mana seekor kerbau adalah contoh hidup yang sempurna.  

Dengan nama Kanyakumari, dan memutuskan untuk tetap menjadi Kanya (gadis yang tidak menikah untuk sepanjang waktu) dan untuk menjalani kehidupan tanpa keterikatan tetapi partisipasi aktif. 

Orang memujanya sebagai Durga dan menganggapnya lebih akomodatif, siap sedia di saat-saat kesusahan dan selama jam-jam bahagia mereka daripada Ibu Kali.

Orang-orang memberi hormat kepada Durga menyanyikan kemuliaannya dengan Durga Gayatri.

Kaatyaayanaaya vidmahe kanyakumaari dheemahi tannoe Durgihi prachoedayaat ||
Kami bermeditasi pada Durga yang merupakan milik Kaatyaayan Gotra, dan yang merupakan gadis yang cemerlang. Semoga Durga mendorong kita (dalam semua perbuatan dan pikiran kita).

Mahisamardini Durga


Dewi Tertinggi disembah dalam berbagai bentuk. Popularitasnya sebagai Mahadevi atau Mahasuri (dewi agung) tidak pernah surut bahkan setelah selang ribuan tahun. Durga melipatgandakan manifestasinya untuk tujuan tertentu, sehingga menghasilkan popularitas yang abadi.

Sisa-sisa arkeologi yang melimpah dan patung-patung lepas dari periode yang berbeda tersebar di seluruh negeri, banyak cerita menyoroti eksploitasi kekuatan ajaibnya. Representasinya yang melimpah dalam seni dan kemunculannya dari energi gabungan para dewa (menurut catatan Purana) menunjukkan kekunoannya yang kuno dan selebritasnya yang luas sebagai ibu dunia.

Beberapa sarjana telah menelusuri asal usulnya ke periode pra-Veda. Menurut para ahli, dalam masyarakat primitif, seluruh budaya berpusat di sekitar ibu, yang merupakan simbol generasi dan penghasil kehidupan yang sebenarnya. Dalam evolusi sosial, keibuan sangat dijunjung tinggi, ibu sebagai figur pengendali agama.

Dalam Upanishad, konsep Brahman dikaitkan dengan Sakti, personifikasi feminin dari kekuatan hidup universal. 
Kisah pertempuran Durga dengan asura Mahisa, yang mengakibatkan pemusnahan terakhir asura, dicatat dalam beberapa teks, yang selanjutnya mempopulerkan peristiwa mitis ini dengan memberikan berbagai nama kepada Mahadevi. Matsya Purana, varaha Purana, Devi Bhagavati Purana, Skanda Purana, Kalika Purana, Padma Purana, dll. semuanya merekam cerita dengan menyisipkan anekdot yang menarik, sehingga semakin menonjolkan kebesaran Mahadevi
Dia diberi banyak nama dalam Purana yang berbeda sehingga dalam perjalanan waktu, nomenklatur Durga menjadi terkait dengan seratus delapan besar dan sebanyak seribu Pitha kecil.

Para penulis Devi Mahatmya menyoroti kekuatan dan supremasi Durga.  Menurut deskripsi yang terkandung dalam Kenopanisad, dewi agung memanifestasikan dirinya ke sejumlah dewa, sehingga menggambarkan potensinya dibandingkan dengan mereka.

Sakta Upanishad meningkatkan status Devi dalam genggaman filosofis. Devi Upanishad menceritakan personifikasi Shakti Durga sebagai Mahalaxmi, Saraswati dan Vaishnavi sebagai Brahma Swarupini. Durga di sini digambarkan sebagai Mahavidya, Viswarupini bercahaya seperti Matahari Pagi, membebaskan para penyembahnya dari penderitaan kehidupan duniawi dengan segala keinginan mereka.

Dalam Mahabharata, nama Durga disebutkan bersama dengan nama-nama dewi yang berbeda dalam himne yang ditujukan oleh Arjuna dalam bentuk doa kepada dewi Kumari, Kali, Kapali, Bhadra Kali, Kandi, Kanda, Tarini, Katyayani, Durga dll. Digambarkan sebagai dihiasi dengan permata dan senjata yang berbeda. Seruan Yudhisthira kepada Dewi Durga memberikan gambaran yang jelas tentang dirinya sebagai dewi perang, digambarkan berwajah empat, berlengan empat, dan memegang tali, busur, panah, dan piringan di tangannya.

Durga mewujudkan dalam dirinya karakter integral dari ibu dewi dan dikenal dengan berbagai nama seperti Kalyani, Chandika, Kali, Chamunda, Kousiki, Satakshi, Sakambari, Mahisamardini, Vindhyavasini, Mahalaxmi, Mahakali, dan MahaDurga.

Arti dari Durga

Dewi dirayakan dalam setiap bentuk, aspek dan kualitas, melalui musik, seni, ritual, mantra dan meditasi. Dia dihormati pada wanita, Bumi, alam dan transenden melampaui semua ekspresi. Pemujaannya penuh dengan kemegahan, kegembiraan, misteri dan keajaiban.

Dewi adalah Shakti, yang berarti kekuatan, resor dari semua energi transformatif dan kekuatan bencana yang tidak dapat dipahami oleh logika manusia belaka. 

Durga adalah Ibu alam semesta yang darinya muncul penciptaan, rezeki, dan kehancuran semua makhluk dan semua dunia. Dia adalah Chit-Shakti, kekuatan kesadaran, yang darinya kosmos menyatu sebagai materi, kehidupan, dan pikiran.


Kekuatan Durga

Durga berarti dia yang membawa melewati semua kesulitan. Dia adalah energi ilahi yang melindungi jiwa dari dualitas, kesulitan dan pertentangan, dikenal dan tidak diketahui. Sebagai Durga-Tara dia mengantarkan kita melintasi lautan ketidaktahuan yang bergejolak ke pantai lain yang bercahaya di luar semua kegelapan. Dia membawa melewati semua bahaya seperti kapal melintasi laut, saat nyanyian Veda bergema secara puitis.

Durga muncul dari agni, nyala batin kita dari kehidupan abadi, membangkitkan motivasi kita untuk mencapai kebahagiaan tertinggi. Dia lahir dari kekuatan tapas, konsentrasi sepenuh hati dari aspirasi kita menuju kebenaran abadi. Dia adalah api spiritual di Bumi yang menghilangkan semua kotoran agar jiwa bersinar. Singanya menunjukkan kekuatan matahari yang berkuasa yang menerangi semua keberadaan.

Durga memberi kita pengetahuan transformatif yang membawa kita ke tingkat keberadaan yang lebih tinggi di luar semua yang sebelumnya kita pikir mungkin. Dia adalah Yoga Shakti yang bersemayam di dalam hati yang membuka pada cahaya terang realisasi Diri, pengungkapan sifat ilahi sejati yang berdiri di atas semua waktu, ruang dan karma. Kundalini Shakti muncul dan bekerja di dalam diri melalui kekuatan Durga

Pedang Durga adalah sumber dari semua kekuatan penguasa dharma di tingkat spiritual dan duniawi. Dia memerintahkan tentara surgawi dan rekan-rekan duniawi yang berjuang untuk kebenaran dan keadilan dalam masyarakat. Arjuna pergi ke Durga untuk meminta restunya sebelum berkonsultasi dengan Sri Krishna di medan perang. Sri Krishna menegaskan kepadanya pesan Durga tentang tekad yang tak kenal takut dalam menghadapi adharma.

Namun kita tidak bisa dalam sifat manusia kita menggunakan pedang Durga. Kita harus mengeluarkan kesadaran Shiva di dalam diri kita untuk melakukannya. Kita harus menyerah padanya dan membiarkan dia mengarahkan kita, mengambil peran sebagai penyembahnya. Semua senjata, baik material maupun spiritual, pertama-tama harus dipersembahkan kepada Durga, agar kita menggunakannya dengan bijak, tanpa ada kebanggaan atau rasa kasihan dalam penerapannya.

Sebagai Mahishasura Mardini, Durga membunuh Mahishasura, personifikasi dari kebodohan, kegelapan dan tamas. 

Vijaya Dashami adalah hari kesepuluh kemenangannya yang gemilang, setelah menampilkan sembilan wujudnya yang luar biasa, diakhiri dengan Siddhidatri, aspek berkah tertingginya yang memberikan semua anugerah dan pencapaian.

Durga dan masa depan umat di Bumi

Durga sebagai ibu ilahi dapat membimbing umat manusia ke era baru kedamaian dan kebahagiaan. Tapi dia melakukannya dengan terlebih dahulu menghilangkan kekuatan kegelapan, bukan dengan berkompromi dengan mereka, apalagi dengan menghibur atau menenangkan mereka. 

Kali muncul sebagai aspek bela dirinya, melarutkan karma lama yang mengakar, paksaan keterikatan yang mengikat kita pada adharma, untuk membuka ciptaan baru.

Hari ini kita harus mengembalikan kekuatan Durga untuk menghadapi krisis global kita yang memuncak. Ini mengharuskan kita menghidupkan kembali tradisi dharma dan yoganya yang menghormati Dewi sebagai pemandu batin. 

Menghormati Durga berarti memberdayakan perempuan di dunia sosial dan politik dan di alam batin yoga dan spiritualitas. Ini mengharuskan melindungi Bumi, tidak hanya melalui praktik ekologis yang bijaksana tetapi juga dengan mengungkap takdir spiritual yang tersembunyi di planet ajaib kita yang telah lama kita lupakan.

Kebangkitan shakti Durga di dalam diri mengharuskan kita tanpa rasa takut dan tanpa henti menantang kekuatan kegelapan, termasuk kelemahan kemauan kita sendiri yang memungkinkan kita untuk menoleransi atau memaafkan hal-hal negatif dan korupsi. 

Ajaran yoga dan meditasinya telah membawa perubahan besar ke dalam pikiran dunia. Namun tetap ada Mahishasura tirani dari keserakahan, kekerasan, arogansi dan fanatisme yang harus disingkirkan untuk memungkinkan kekuatan yang lebih tinggi terwujud sepenuhnya.

Durga sebagai Shakti abadi dan Ibu Tertinggi turun untuk menghilangkan bayang-bayang kepalsuan di alam duniawi kita yang sedang berjuang, sehingga planet kita dapat menjadi penuh cahaya dan kebahagiaan bagi semua makhluk yang tak terhitung jumlahnya!


Durga Suktam



  • जातवेदसे सुनवाम सोममरातीयतो निदहाति वेदः
  • स नः पर्षदति दुर्गाणि विश्वा नावेव सिन्धुं दुरितात्यग्निः
Om Jatavedase sunavamaso mamarati yatonidahati vedah,
Sanah parshadati durgani vishva naveva sindhum duritatyagnih.
Kami mempersembahkan persembahan kepada Api Durga untuk menyeberangi lautan kehidupan duniawi yang sangat sulit ini.

  • तामग्निवर्णां तपसा ज्वलन्तीं वैरोचनीं कर्मफलेषु जुष्टाम्
  • दुर्गां देवीँशरणमहं प्रपद्ये सुतरसि तरसे नमः
Tamagnivarnam tapasa jvalantim vairochanim karmaphaleshhu jushhtam,
Durgam devi sharanamaham prapadye sutarasitarase namah.
Saya berlindung pada Dewi Durga yang berwarna Api, yang berkobar dengan tapasnya (api spiritual), yang merupakan permaisuri Virochana (Makhluk Tertinggi) dan yang merupakan pemberi buah perbuatan. Hormat kepada-Mu yang ahli dalam mengangkut orang melintasi sungai Dunia. Dengan senang hati mengantar kami menyeberang.

  • अग्ने त्वं पारया नव्यो अस्मान् स्वस्तिभिरति दुर्गाणि विश्वा
  • पूश्च पृथ्वी बहुला न उर्वी भवा तोकाय तनयाय शंयोः 
Agne tvam paaraya navyo asman svastibhiriti durgani vishva,
Pushcha prithvi bahula na urvi bhava tokaya tanayaya shamyoh.
Agni, yang patut disyukuri, membawa kami melewati semua rintangan melalui jalan yang aman. Semoga kota dan tanah kita berkembang. Bahagiakan anak-anak kita.

  • विश्वानि नो दुर्गहा जातवेदः सिन्धुं न नावा दुरितातिपर्षि . अग्ने
  • अत्रिवन्मनसा गृणानोस्माकं बोध्यविता तनूनाम्
Vishvani no durgaha jatavedassindhunna nava duritatiparshi,
Agne atrivanmanasa grinanoasmakam bodhayitva tanunamh.
Engkau Jataveda, yang menghilangkan rintangan, membawa kami melampaui semua kejahatan seperti tukang perahu yang mengangkut orang-orang menyeberangi sungai. Agni, semoga engkau menjadi pelindung tubuh kami seperti Atri yang selalu peduli dengan kesejahteraan semua makhluk.

  • पृतनाजितँसहमानमुग्रमग्निँ हुवेम परमात्सधस्थात् .
  • स नः पर्षदति दुर्गाणि विश्वा क्षामद्देवो अति दुरितात्यग्निः
Pritanajitagm sahamanamugramagnigm huvema paramatsadhasthath,
Sa nah parshadati durgani vishvakshamadevo atiduritatyagnih.
Mari kita memohon, dari tempat tertinggi, Agni penakluk tuan rumah musuh, yang kuat dan tak terkalahkan. Semoga Agni melindungi kita dari semua rintangan dan kejahatan.

  • प्रत्नोषि कमीड्यो अध्वरेषु सनाच्च होता नव्यश्च सत्सि
  • स्वां चाग्ने तनुवं पिप्रयस्वास्मभ्यं च सौभगमायजस्व
Pratnoshhikamidyo adhvareshu sannachcha hota navyascha satsi
Svanchagne tanuvam piprayasvasmabhyam cha saubhagamayajasva.
Agni memuji dalam pengorbanan, engkau meningkatkan kebahagiaan. Anda adalah yang kuno dan yang baru memohon pada pengorbanan. Agni, buatlah dirimu bahagia dan beri kami kemakmuran.

  • गोभिर्जुष्टमयुजो निषिक्तं तवेन्द्र विष्णोरनुसंचरेम
  • नाकस्य पृष्ठमभि संवसानो वैष्णवीं लोक इह मादयन्ताम्
Gobhirjushhtamayujonishhiktan tavendra vishhnoranusamcharema,
Naakasya prishhthamabhisamvasano vaishhnavim loka iha madayantamh.
Indra, meliputi segalanya! Kami akan mengikutimu diberkati dengan ternak dan kebahagiaan tak terputus. Semoga mereka yang tinggal di ketinggian surga membawa dunia Wisnu ke sini.

  • कात्यायनाय विद्महे कन्याकुमारि धीमहि तन्नो दुर्गिः प्रचोदयात्
Om katyayanaya vidmahe kanyakumari dhimahi tanno durgih prachodayat..
Kami akan mencoba untuk mengenal Katyayani, kami akan melakukan perenungan tentang Kanyakumari semoga Durga berkenan membimbing kami.

  • शान्ति शान्ति शान्ति
OM Shanti Shanti Shanti.