Buku Amrita Kundalini

Amrita Kundalini Rp. 200.000

Penulis : KOMANG PUTRA
ISBN : 978-623-92502-1-8
Tahun : 2020
Konten : 500 pages, A5

ORDER


Amrita Kundalini Yoga dan Meditasi

Dalam teks-teks Tantra, Kundalini dipahami sebagai kekuatan atau energi primal. Dalam filsafat Shaivisme, konsep Kundalini diwakili oleh Shivalingam, batu atau pilar berbentuk oval dengan ular melingkar di sekitarnya. Di semua kultus mistik tertua di dunia kita menemukan symbol ular, dan jika kita telah melihat gambar Dewa Siwa, kita akan melihat ular yang mengikat pinggang, leher dan lengannya. Kali juga dihiasi dengan ular dan Dewa Wisnu selamanya beristirahat di ular melingkar yang besar.

Jika kita ingin berlatih yoga Kundalini, hal terpenting adalah memiliki alasan atau tujuan. Jika seorang ingin membangkitkan Kundalini untuk kekuatan psikis, maka silakan lanjutkan dengan jalan yang lain. Tetapi jika kita ingin membangkitkan Kundalini untuk menikmati persatuan antara Shiva dan Shakti, dimana persatuan itu yang sebenarnya antara dua kekuatan besar di dalam diri sendiri yang dapat mencurahkan Nektar (Amrita) kebahagiaan.

Dengan kebangkitan Kundalini, seorang dapat mengimbangi Karma dan mempercepat laju evolusi fisik, mental, dan spiritual. Begitu Shakti terbangun, manusia tidak lagi menjadi tubuh fisik kotor yang beroperasi dengan pikiran rendah dan prana tegangan rendah. Sebagai gantinya, setiap sel tubuhnya diisi dengan Prana Kundalini bertegangan tinggi. Dan ketika pencerahan total terjadi, manusia menjadi dewa junior, perwujudan keilahian.

Kebangkitan Kundalini memperjelas munculnya hati nurani dan rasa kepekaan muncul sebagai dorongan kuat untuk mendukung kekuatan evolusi dalam kehidupan ini. Karena dorongan spiritual adalah sumber terdalam kita sendiri dan kondisi keberadaan yang kita bagikan di semua aspek Kehidupan.

Kundalini bukanlah ular fisik yang melingkar, menunggu kebangkitan kundalini adalah sinergi dan sintesis tubuh, pikiran dan jiwa. Bangun untuk tidur dan rasa sakit karena penderitaan adalah upaya keras, dan kemudian mempertahankan momentum dan lintasan sehingga seseorang tidak jatuh kembali ke pleno konsensus trans yang lebih sulit.

Semakin banyak persiapan spiritual yang dilakukan, semakin besar aliran Kundalini mengalir menuju kebangkitan. Tetapi jika kita tidak memiliki beberapa bentuk yoga dan meditasi, maka bagaikan hulu tanpa dayung, mengayuh di jeram tanpa kontrol atas perahu kita. Praktek-praktek spiritual tradisional dikembangkan baik untuk membangkitkan, memberikan kekuatan dan keterampilan untuk menavigasi kebangkitan dan untuk memperkuat kebangkitan dalam kehidupan individu dan hubungannya dengan lingkungan.

Tradisi Kundalini Yoga dikembangkan dalam menanggapi dorongan evolusi meliputi:

  • Raja Yoga - Perkembangan kesadaran
  • Jnana Yoga - Penyempurnaan pengetahuan
  • Karma Yoga - Tindakan yang benar
  • Hatha Yoga - Kuasa atas tubuh
  • Bhakti Yoga - Pengabdian dan penyerahan diri.

Ambrosial dari Amrita / Nektar Kundalini

Selain meditasi, visualisasi, proyeksi, pengencangan dan sirkulasi energi melalui orbit mikrokosmik, Nektar (Amrita) menunjukkan bagaimana otak dan tubuh secara alami berkoordinasi untuk membangun tubuh berlian atau diri yang tercerahkan.

Studi menunjukkan bahwa sekitar setengah cairan serebrospinal (CSF) yang dikeluarkan dari kranial dibersihkan oleh pembuluh limfatik ekstrakranial. Pengangkutan CSF melalui drainase limfatik dan vili araknoid meningkat ketika tekanan intrakranial meningkat. Meskipun cairan ambrosial diekskresikan dari sinus adalah bentuk Amrita Nektar paling kuat, semua CSF sangat bermuatan dan juga dapat digolongkan sebagai amrita, dimana superionida oleh keadaan superfluid dari sistem saraf pusat yang diaktifkan (SSP) ).

Ada tiga metode utama dimana Amrita yang dihasilkan oleh SSP diangkut ke seluruh tubuh:

  • Sistem Pencernaan - Ekskresi amrita di bagian belakang tenggorokan. Amrita ini sangat pontential dengan sekresi dari organ circumventricular termasuk kelenjar hipofisis dan pineal. Orang dapat berspekulasi efek apa yang mungkin terjadi pada sistem pencernaan, pertama melalui kontak langsung selaput lendir dengan cairan dan kemudian ke seluruh tubuh melalui penyerapan ke dalam darah dan getah bening di usus kecil.
  • Getah bening - Ada juga akan penyerapan CSF supercharged oleh pembuluh limfatik di kepala. Limfe kemudian memasuki lapisan darah di vena subklavia kiri dan kanan di bagian atas dada.  Dari sana darah mengalir ke vena cava superior dan atrium kanan jantung. Limfatik harus dipertimbangkan sebagai kendaraan utama untuk kimia Kundalini, terutama komponen yang larut dalam lemak, karena terdiri dari 80% dari total cairan tubuh dan sistem limfatik 4 kali lebih besar dari sistem peredaran darah.
  • Darah - Darah dari kepala memasuki vena cava superior dan bersama dengan darah terdeoksigenasi lainnya dari seluruh tubuh, masuk ke atrium kanan dan ventrikel jantung dan ke paru-paru untuk reoksigenasi. Setelah itu kembali ke atrium kiri dan ventrikel jantung untuk diedarkan ke seluruh tubuh. Dengan demikian ruang jantung dan paru-paru yang tepat akan menjadi organ pertama yang bersentuhan dengan darah bermuatan Amrita yang berasal dari otak. Setelah itu jantunglah yang pertama menerima darah beroksigen untuk digunakan sendiri.

Penulis berharap dalam upaya penyusunan buku ini akan memberikan wawasan yang objektif dan lengkap tentang konsep dan aplikasi dari praktik kebangkitan Kundalini guna mendapatkan Anugerah Kebahagiaan Tuhan yaitu Nektar Amrita dari Kundalini Shakti.