{hinduloka} $title={Daftar Isi} Mantra Homa (Pengorbanan Api)

Mahanarayana Upanishad berisi beberapa mantra penting untuk melakukan pengorbanan api (Homa) yang bermanfaat bagi semua. Ini adalah Brahmopasana Homa dan Virajahoma. Kita telah mempelajari beberapa mantra untuk mempersembahkan air kepada dewa-dewa selama doa harian kita dan juga mantra-mantra yang mempersembahkan persembahan simbolis kepada Agni di dalam diri kita Jatharagni (api perut).

Brahmopasana Mantra juga disebut Vyahriti Homa karena pengorbanan api ini meskipun ditujukan sebagai persembahan kepada Brahman pada akhirnya dipersembahkan secara praktis kepada dewa Agni, Vayu dan Surya yang merupakan dewa yang memimpin bumi. Persembahan ini juga ditujukan ke surai  (pitru atau orang tua yang telah meninggal). Mantra Swaha dilantunkan sambil mempersembahkan-persembahan kepada para dewa dan mantra Swadha dilantunkan sambil mempersembahkan-persembahan kepada surai. Mantra-mantra ini pada intinya diarahkan pada pemujaan dan pengabdian kepada Brahman saja.

Viraja Homa adalah persembahan api untuk pemurnian diri dari ego. Wacana tentang Triguna menguraikan tentang pengaruh Guna terhadap jiwa-jiwa yang menghalanginya menuju pembebasan dan bagaimana cara mengatasinya. Jiwa manusia (Atman) selalu diselimuti berbagai macam guna dan berjuang keras untuk pembebasannya. Secara bertahap harus menghilangkan Rajas (ego) dan Tamas (kebodohan) dan hanya dipengaruhi oleh Satva (kualitas mulia) guna saja. Bahkan ini mengikat jiwa ke dunia materialistis ini. Oleh karena itu jiwa bahkan harus membuang ini dan mencapai tahap yang tidak memiliki pengaruh apa pun dari guna (disebut keadaan gunatita) dan semua pikirannya diarahkan hanya kepada Brahman. Mantra dalam homa ini sangat eksplisit dan direnungkan untuk menyingkirkan ego kita (Rajas), yang merupakan faktor yang paling mengganggu dalam kehidupan manusia. Vi-raja berarti singkirkan ego. Sebagian besar dari kita menderita ego kita bahwa kita dikuasai dengan Rajoguna. Oleh karena itu, mantra-mantra itu disebut Mantra Virajahoma.

Mantra ini juga sangat penting bagi mereka yang mencari Sanyasa yaitu mereka yang meninggalkan duniawi. Mantra-mantra ini dilantunkan dalam persembahan untuk penyucian dengan tujuan berubah menjadi petapa. Pemurnian yang dicari di sini adalah bentuk pembebasan dari kesalahan mengikuti jalan yang salah (paravrutti). mantra ini juga mengacu pada Vira-hatya

Virahataya adalah tindakan meninggalkan Agni karena menjadi seorang petapa (Sanyasi). Kitab Suci (seperti di Taittariya Upanishad membocarakan perpisahan Gurukula) menahbiskan bahwa seseorang harus menjalani kehidupan berumah tangga setelah menyelesaikan studi Veda dan melayani masyarakat mengikuti jalan Dharma. Seseorang yang meninggalkan dunia akan dianggap seperti mencekik kelahiran seorang putra yang dianggap sebagai Vrira-hatya. Oleh karena itu, mantra-mantra ini dianggap sebagai Prayaschitta (penebusan dosa) karena menyerahkan nyawa seorang perumah tangga. 

Veda menahbiskan "Yavajjeevam Agnihotram juhuyat"— melakukan semua pengorbanan api kehidupan yang ditetapkan untuk orang yang sudah menikah. Di sini orang yang melakukan Sanyasa melakukan dosa dengan melepaskan pengorbanan itu. Karenanya ke depan dia tidak akan melakukan pengorbanan api seperti yang ditahbiskan setelah berubah menjadi petapa. Mereka juga tidak akan diharuskan untuk melakukan upacara terakhir atau peringatan kepada orang tua yang telah meninggal seperti orang lain karena mereka akan meninggalkan duniawi.


Viraja Homa Mantra


Tilan-juhomi sarasaa(ga)m sapishtaan gandhaara mama chitte ramantu svaahaa |
Oh! Tuhan Yang Maha Esa, saya mempersembahkan persembahan kepada api suci biji wijen yang lezat (Sesamum Indicum) dicampur dengan beberapa bunga. Semoga pikiran saya menikmati Prinsip Tertinggi yang dimaksud; melantunkan Svaaha, saya mempersembahkan persembahan ini.

Gavo hiranyam dhana-mannapaana(ga)m sarveshaa(ga)m sriyai svaahaa |
Ya Tuhan! Semoga dengan rahmat-Mu saya memperoleh ternak, emas, kekayaan, makanan dan minuman serta semua objek yang diinginkan, keindahan dan kemakmuran; Mengucapkan swaahaa Saya mempersembahkan persembahan ini.

riyam cha lakshmim cha pushtim cha keertim cha anrinyataam |
brahmanyam bahuputram |
sraddha-medhe prajaas-sandadaatu ​​svaahaa ||
Semoga Tuhan memberi saya kemakmuran kerajaan, kebahagiaan kebebasan, kesehatan, reputasi mulia, kapasitas untuk melunasi hutang kepada Dewa, jiwa dan orang bijak yang telah meninggal! Semoga dia memberkati saya dengan kualitas dan kebijaksanaan para brahmana terpelajar! Semoga dia memberkati saya dengan anak laki-laki, setia dan cerdas serta cucu laki-laki!--jadi nyanyian Svaaha, saya mempersembahkan persembahan ini.

Tilah krishnaas-tilaa-svetaas-tilaas-somyaa vasaanugaah |
tilaah punantu may paapam yatkinchit-duritam mayi svaahaa ||
Ya Tuhan! dengan rahmat-Mu semoga wijen hitam, wijen putih, wijen sehat dan wijen saya sendiri membersihkan dosa-dosa saya yang ada, atau kesalahan apa pun yang telah saya lakukan—jadi melantunkan Svaaha, saya mempersembahkan persembahan ini.

Chorasya-annam nava-sraaddham brahmahaa gurutalpagah |
gosteya(ga)m suraa-paanam bhroona-hatyaa tilaa saanti(gfa)m samayantu svaahaa||
Semoga biji wijen yang dipersembahkan menghapus dosa-dosa saya, seperti dosa mempersembahkan makanan curian, makan di tempat dengan makanan yang disajikan sehubungan dengan upacara pemakaman jiwa individu yang baru saja meninggal, pembunuhan seorang Brahmana (orang yang bijaksana), membuat marah gurunya (guru) untuk mencemarkan, mencuri ternak, membunuh pahlawan atau janin—jadi melantunkan Svaahaa, saya mempersembahkan persembahan ini.

Sreescha lakshmees-cha pushtis-cha keertims-cha anrinyataam|
brahmanyam bahuputrataam|
sraddhaa-medhe prajnaatu jaatavedas-sandadaatu ​​svaahaa||
Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberi saya kemakmuran yang berdaulat, kebahagiaan kebebasan, kesehatan, reputasi baik, kemampuan untuk melunasi hutang kepada Dewa, surai, dan orang bijak! Semoga saya menyerap kualitas-kualitas seorang bijaksana-ideal (Brahmana); Semoga saya diberkati dengan anak laki-laki; setia dan cerdas; cucu laki-laki—jadi melantunkan Svaaha, saya mempersembahkan persembahan ini.

Praana-apaana-vyaana-udaana-samaanaa may sudhyantaam |
Jyotir-aham virajaa-vipaapmaa bhooyaasa(ga)m swaahaa ||
Semoga lima kekuatan vital hidup saya, Praana, Apaana, Vyaana, Udaana dan Samaana menjadi murni! Semoga saya (Aatman atau Diri) dari sifat pengetahuan yang bercahaya-diri terlepas dari Rajoguna (ego) dan tamoguna (kebodohan) dan menjadi tanpa dosa—Swaaha, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.

Vaang-manas-chakshuhu srotra-jihvaa-ghranar-eto-budhyaakootih sankalpaa |
Semoga sudhyantaam jyotir-aham virajaa vipaapmaa bhooyaasa(g)am swaahaa ||
Semoga ucapan, pikiran, mata, telinga, lidah, hidung, organ penghasil, kecerdasan dan pikiran saya dimurnikan! Semoga saya (Aaatman) dari sifat pengetahuan yang menerangi diri sendiri terlepas dari Rajoguna dan Tamoguna, dan, menjadi bebas dari dosa—Swaahaa, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.

Sirah paani-paada-paarsva-prishtha-udara-jangha-sisnja-upastha-paayavo |
Semoga sudhyantaam jyotir-aham virajaa vipaapmaa bhooyaasa(ga)m Swaahaa ||
Semoga kepalaku, tangan, kaki, samping, punggung, perut, paha, penis, organ penghasil dan organ penghasil (paayu) dimurnikan! Semoga saya (Aatman) dari sifat pengetahuan yang menerangi diri sendiri terlepas dari Rajoeguna dan Tamoeguna dan dibebaskan dari dosa—Swaaha, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.

Tvak-charma-maamsa-rudhira-meda-asthi-majjaa may suddhyantaam |
Jyotiraham virajaa vipaapmaa bhooyaasa(ga)m swaahaa ||
Semoga alat indera peraba, kulit, daging, darah, meda, tulang dan sumsum saya dimurnikan. Semoga saya (Diri) dari sifat pengetahuan yang menerangi diri sendiri, terbebas dari Rajaoeguna dan Tamoegunaan, dan terbebas dari dosa—Swaahaa—jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.

Sabda-sparsa-roopa-rasa-gandhaa may suddhyantaam |
Jyotir-aham virajaa vipaapmaa bhooyaasa(ga)m Swaahaa ||
Semoga kualitas elemen suara, sentuhan, bentuk, rasa dan bau dll, yang terkait dengan saya dimurnikan! Semoga saya (Aatman) dari sifat pengetahuan yang bercahaya diri dibebaskan dari Rajoeguna dan Tamoeguna untuk dibebaskan dari dosa—Swaaha, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.

rithivy-ap-tejo-vaayav-akasaa may suddhyantaam |
Jyotir-aham virajaa viopaapmaa bhooyaasa(ga)m swaahaa ||
Semoga lima elemen - tanah, air, api, udara, dan eter yang terkait dengan saya dimurnikan! Semoga saya (Aatman) dari sifat pengetahuan bercahaya diri dibebaskan dari Rajoeguna dan Tamoeguna untuk dibebaskan dari dosa yang dilakukan—Swaha, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan.


Mantra di atas, menyampaikan kepada kita konsep upanishad bahwa manusia pada dasarnya adalah mikrokosmos yang keluar dari Makrokosmos dan dengan tindakan pemurnian dosa yang berasal dari ekspresi, sentuhan, bentuk, rasa dan baunya yang merupakan unsur penyusun Eter, Udara, Api, Air dan Bumi di dalam dirinya, ia mencapai status Yang Mahatinggi. Hal pertama yang muncul dalam penciptaan kasar dari lima persepsi seperti yang disebutkan di atas (Sabda-sparsa-rupa-rasa-gandha tanmatra) adalah unsur suara, suara primitif (Om), kemudian muncullah Udara, Api, Air dan Bumi. Yang Mahatinggi kemudian mencampurkan mereka dalam proporsi yang berbeda melalui proses yang disebut Panchikarana dan menciptakan manusia dan segala sesuatu lainnya. Oleh karena itu dunia disebut Prapancha.

Annamaya-praanamaya-manomaya-jnaanamaya-aanadamaya |
Semoga suddhyantaam jyotir-aham virajaa vipaapmaa bhooyaasa(ga)m swaahaa ||
Semoga Anna (makanan) maya, Praana (kehidupan) maya, Mano (pikiran) maya, Vijnaana (kecerdasan) maya dan Aananda (kebahagiaan) selubung maya yang berhubungan denganku dimurnikan. Semoga saya (Aatman) dari sifat pengetahuan yang bercahaya diri dibebaskan dari Rajoeguna dan Tamoeguna dan dibebaskan dari dosa-dosa yang dilakukan—Swaha, jadi nyanyian saya mempersembahkan persembahan. [Aaandamaya di sini mengacu pada Brahman]

Vivittih Swaahaa ||
Biarlah ada penyimpangan pengetahuan pada khususnya. Saya menawarkan persembahan dengan Mantra ini.

Ghashotkaaya Swaahaa ||
Dengan mantra ini persembahan persembahan dipersembahkan kepada Yang Mahatinggi yang berkenan dengan doa kualitas-kualitasnya.

Utthishtha purusha Hare (ri) lohitapingala-akshi |
Dehi dehi dad-aapayitaa may suddhyantaam jyotir-aham |
Virajaa vipaapmaa bhooyaasa(ga)m swaahaa ||
Oh Purasha Hari! Timbul! Anda memiliki mata merah kecokelatan seperti teratai merah. Harap perhatikan secara khusus perlindungan kami! Tolong beri kami semua pengetahuan dan kemampuan yang berkaitan dengan Anda! Semoga semua ini yang menghasilkan sanksi seperti itu oleh Tuhan, menjadi lengkap dan murni! Semoga saya (Aaatman) dari sifat pengetahuan bercahaya diri menjadi terlepas dari Rajoeguna dan Tamoeguna dan menjadi murni. Swaahaa-Saya mempersembahkan persembahan dengan Mantra ini.

So-aham paapo virajo nirmukto mukta-kilbishah |
Naakasya prishtham-aaruhya gacchet brahma-salokataam ||
Semoga saya, yang dosanya dihapus oleh Anda, setelah menjadi tanpa dosa dan terbebas dari kualitas Rajo-guna (ego), pergi ke alam Brahman di luar wilayah surga yang terbebas dari segala cacat.

OM Swaahaa||
Saya mempersembahkan Diri saya atau Aaatman kepada Anda, Brahman, yang dilambangkan dengan suku kata OM (pranava)

Mereka yang telah menjalani Upanayana Samskara menguasai mantra achamana untuk penyucian diri atas dosa-dosa yang dilakukan pada siang dan malam hari. Mereka juga fasih dengan meditasi "Kamokarshit Mantra Japa" yang dilakukan setahun sekali. Mantra homa di atas lebih rumit daripada mantra yang dilantunkan oleh mereka yang telah menjalani upacara benang suci samskaara dan dilakukan sebagai pengorbanan api, lebih rumit, efektif dan ditujukan kepada Brahman untuk pemurnian Diri (Aatman) yang mendambakan pembebasan dari perbudakan.


Mantra Brahmopasana atau Vyahriti Homa

Mantra berikut adalah untuk meditasi Brahman (Upasana Brahman). Persembahan ini dilakukan tanpa mengharapkan keberhasilan penyelesaian pengorbanan dan murni terkonsentrasi pada Brahman melalui perantara dewa lain seperti Agni dan lainnya yang memimpin tiga dunia Bhuh, Bhuvah, Suvah. Karena para dewa ini direnungkan dalam Mantra Brahmopasana ini, bahwa mantra-mantra ini hanya untuk Brahman yang merupakan batin (antaryami) dari semuanya. Itulah sebabnya homa ini diberi nama Vyahriti Homa.

Bhoor-agnaye prthivyai swaahaa bhuvo vaayave-antarikshaayaa swaahaa |
Suvar-aadityaaya menyelam swaahaa|
Bhoor-bhuvahs-suva-chandramasse digmyas-swaahaa |
namo devebhyah svadhaapitrubhyo bhur-bhuvas-suvaroem ||
Persembahan Diri (Aatman) ini dipersembahkan kepada Agni
yang ditunjuk oleh vyahriti Bhuh. Persembahan ini dipersembahkan kepada Bumi, wilayah terestrial. Persembahan ini dipersembahkan kepada Vaayu yang ditunjuk oleh Vyaahriti Bhuvah. Persembahan ini dipersembahkan kepada wilayah Tengah (antariksha). Persembahan ini dipersembahkan kepada Diri Vaayu yang ditunjuk oleh Vyahriti Suvah. Persembahan ini dipersembahkan kepada wilayah surgawi Bhuh, Bhuvah, dan Suvah. Persembahan ini dipersembahkan kepada Self Moon dan petunjuk arah. Saya memberikan penghormatan saya kepada dewa-dewa dari Diri-dalam. Persembahan ini dipersembahkan kepada surai (Pitrus) dari Diri-dalam. Oleh karena itu sesungguhnya Brahman dilambangkan dengan Pranava OM.

Bhoorannam-agnye prithivyai swaahaa bhuvonnam vaayave-antarikshaaya-swaahaa |
Suvarannm-aadityaaya menyelam swaahaa bhoor-bhuvas-suvar-annam chandramase digbhyah swaahaa |Namoe devebhya-swadhaa pitrubhyo bhoorbhuvas-suvr-annam-OM ||
Persembahan Diri ini dipersembahkan kepada Brahman yang merupakan batin Agni yang ditunjuk oleh Vyaahriti Bhooh dan yang merupakan makanan. Persembahan ini dipersembahkan kepada Bumi (Prithvi). Persembahan ini dipersembahkan kepada batin dari Antariksha wilayah Tengah. Persembahan ini untuk batin Aditya, yang ditunjuk oleh Vyaahriti Suvah, dan yang merupakan makanan. Persembahan ini dipersembahkan kepada Wilayah Surgawi Bhooh, Bhuvah dan Suvah, yang merupakan makanan. Persembahan ini dipersembahkan kepada bagian dalam Bulan dan petunjuk arah. Hormat saya adalah kepada Dewa-Dewa batiniah. Penghormatan saya adalah kepada batin Surai (Pitrus) yang dipersembahkan persembahan dengan Mantra Swadhaa. Bhooh, Bhuvah dan Suvah adalah Makanan (annam) dan OM sesungguhnya Brahman saja.

Bhoor-agnaye cha prithivyai cha mahate cha swaahaa |
Bhuvo vaayave cha –antarikshaaya cha mahate cha swaahaa |
Suvar-aadityaaya cha dive cha mahate cha swaahaa |
bhoor-bhuvas-suvas-chandramase cha nakshatrebhyas-cha digbhyas-cha Mahate cha swaahaa |
namo devebhyah swadhaa pitrubhyo bhor-bhuvas-suvar-OM ||
Persembahan batin (Aatman) ini dipersembahkan kepada (Brahman yang merupakan batin) Agni yang ditunjuk oleh Vyaahriti Bhooh; persembahan ini untuk Bumi (Prithvi), yang agung. Persembahan ini ditujukan kepada Vayu (Udara) yang ditunjuk oleh vyaariti Bhuvah dan kepada Wilayah Tengah (Antariksha), yang agung. Persembahan ini dipersembahkan kepada Aditya yang ditunjuk oleh vyahriti Suvah dan ke wilayah surgawi, Agung. Bhooh, Bhuva dan Suvah—persembahan ini ditujukan kepada Bulan, kepada bintang-bintang dan kepada petunjuk-petunjuk, Yang Agung. Pengabdian saya adalah kepada para Dewa. Hormat saya adalah kepada Surai yang disapa oleh Mantra Swadhaa. Bhooh, Bhuvah, Suvah Mahah Om.

Paahinoe agna enase swaahaa |
Paahinoe viswa-vedase swaahaa |
Yajnam paahi vibhaavaso swaahaa |
Sarvam paahi satakrato swaahaa ||
O Dewa Api Agni, lindungi kami dari dosa! O Yang Maha Tahu, lindungi kami! Oh Yang Mulia, lindungi pengorbanan! Oh Shatakrato (Indra), Lindungi semuanya!
[Viswedeva adalah Vaayu (Udara). Shatakrato adalah Indra. Vibhaavasu adalah Aditya (Matahari)]

Yas-cchandasam-rishabho viswa-roopas-cchandobhyas-cchandaa(ga)msy-aavivesa |
Sa taa(ga)m sikyah pro-vaacho-panishad-indro jyeshthe indriyaaya |
Rishibhyo namo devebhyah svadhaa pitrubhyo bhoor-bhuvas-suvarom ||
Om, Pranava, lambang Brahman, yang paling terkenal dalam Veda yang berbentuk universal dan yang pertama lahir dari semua Veda yang masuk ke dalam Veda. Indra yang agung itu yang merupakan gudang dari segala pembelajaran seperti seorang Sikyah atau sumber kekuatan mengajarkan kebijaksanaan lambang Pranava OM ini kepada murid-muridnya. Ketaatan saya kepada orang bijak. Hormat saya adalah kepada Dewa dan Swadhaa, Surai (Pitrus) - Bhooh, Bhuvah, Suvah.

[Simbol Pranava OM adalah sumber dan lambang dari semua ucapan. Indriyas di sini berarti murid Indra. Indra disebut Sikyah]

Namo Brahmane dhaaranam may astva-niraakaranam dhaarayitaa bhooyaasam |
Karnayoh srutam maa chyodhvam mamaamushya Om ||
Hormat kepada Brahman! Semoga apa yang telah saya pelajari tersimpan dalam ingatan saya! Semoga saya menanggung kebijaksanaan itu tanpa kelupaan! Semoga saya tidak menyimpang dari apa yang saya dengar dengan telinga saya OM.

Antas-charati bhooteshu guhaayaam viswamoortishu |
Tvam yajnastvam vishnustvam vashatkaarastva(ga)m rudrastvam brahmaa tvam prajaapatih ||
Oh Brahmana! Anda yang disebut dengan OM suku Pranava bergerak di dalam gua hati semua makhluk hidup sebagai pengontrol batin mereka (antaryaami). Anda adalah Yajanpurusha, Wisnu, Vashatkaara, Rudra, Brahma dan Prajaapati.

Om tad brahama|
Om tad Vaayuh|
Om tad Aatmaa|
Om tat Satyam |
Om tat Sarvam |
Om tat Puror- ​​namah ||
Om adalah Brahman itu. Om itu Vaayu. Om adalah Diri itu (Aatman). Om adalah Semua Itu. Om adalah Penyebab Purba yang ada sebelum penciptaan. Jadi hormat kepada Pranava OM itu.

Papa Nivaraka Homa (Mantra Penghapu Dosa)

Devakritasyaainaso avayajanamaci Swaahaa |
Manushya-kritinaso-avayajanamaci swaahaa |
Pitrukritainaso-avayajanamaci swaahaa |
Aatmakritainaso avayajanamaci swaahaa |
Anyakritinaso-avayajanamaci swaahaa |
addivaa cha naktam chainas-cha krima tasya avayajanamaci swaahaa |
Yathsvapantascha jaagritascha enaschakrima atasyya-avayajanamaci swaahaa |
Yathsusahuptascha jaagritascha enaschakrima tasya avayajanamaci swaahaa |
yadvidvaa(ga)msa cha vidvaa(ga)msas chainas-chakrima tasya avayajana-maci swaahaa |
Enasa enasaavayjana-maci swaahaa ||
Oh Agni! Anda adalah penghapus pelanggaran yang telah kami lakukan terhadap Dewa; Swaaha (Salam)! Anda adalah penghapus pelanggaran yang telah kami lakukan terhadap laki-laki; swaaaa. Anda adalah penghapus pelanggaran yang telah kami lakukan terhadap leluhur yang telah meninggal; swaaaa. Anda adalah penghapus pelanggaran yang telah kami lakukan terhadap diri kami sendiri; Swaaha. Anda adalah penghapus pelanggaran yang dilakukan oleh orang lain yang terhubung dengan kami; swaaaa. Anda adalah penghapus pelanggaran yang dilakukan oleh kerabat kami; swaaaa. Anda adalah penghapus pelanggaran yang dilakukan dalam keadaan mimpi dan kebangkitan; swaaaa. Anda adalah penghapus pelanggaran yang dilakukan secara sadar dan tidak sadar: Swaahaa. Anda adalah penghapus Pelanggaran yang dilakukan melalui kontak dengan mereka yang berdosa: Swahaa.

Mantra ini juga digunakan untuk mempersembahkan persembahan api ke dalam api suci dengan bermeditasi pada Jiwa Tertinggi, Brahman. Setiap orang tidak  hanya bertanggung jawab atas dosa-dosanya sendiri yang dilakukan karena perbuatan dan kelalaian, tetapi juga atas dosa-dosa orang lain yang menjadi miliknya, atau dengan siapa dia memiliki hubungan darah atau atas tindakan yang dia kendalikan secara sah. Dia mungkin lebih lanjut menyinggung tetangganya sendiri dengan kata-kata kasar dan kegiatan anti-sosial. Semua ini dijelaskan di sini untuk mengingatkan orang akan kewajiban moralnya. Keadaan terjaga disebutkan dua kali dengan menekankan bahwa kita melakukan lebih banyak dosa dalam keadaan terjaga.

Jnana-Prapty-Arthya Homa Mantra


Paahi noe agna Enase swaahaa|
paahi noe viswavedase swaahaa |
yajnam paahi vibhaavaso swaahaa |
sarvam paahi satakarto swaahaa ||
Paahi noe agna ekayaa |
pahyuta dviteeyaya |
paahyoorjam triteeyayaa |
paahi geerbhischa tasribhi r- vaso swaahaa ||
Oh Api, peliharalah kami dari dosa! Hujan es! Peliharalah kami agar kami dapat memperoleh pengetahuan penuh, Salam1 O Yang Mulia, peliharalah tindakan pengorbanan kami. Hujan es! Wahai Satakratu, peliharalah semua milik kami. Hujan es! (Dengan mantra ini saya mempersembahkan persembahan). Oh Api Ilahi, Oh pemukim semua makhluk! Bermurah hati untuk melindungi kami yang dipuji oleh himne dari Veda pertama. Hujan es! Selanjutnya, bermurah hati untuk melindungi kami setelah dipuji oleh himne dari Veda kedua. Hujan es! Bermurah hati untuk melindungi makanan kita dan memperkuat esensinya setelah dipuji oleh himne-himne Veda ketiga. Hujan es! Bermurah hati untuk melindungi kami setelah dipuji oleh himne dari empat Veda. Hujan es! (Dengan Mantra ini, saya mempersembahkan persembahan).

Ini adalah ibadah kurban yang membuka jalan menuju pengetahuan ilahi. Mantra-mantra ini menghilangkan rintangan di jalan iluminasi akhir, tujuan akhir para pencari agama. Kelompok kedua berisi empat mantra untuk mempersembahkan persembahan ke dalam api suci untuk pencapaian penerangan sebagai dukungan tambahan untuk kelompok Mantra sebelumnya.