Perjalanan Jiwa untuk pembebasan sesudah Kematian

Rintangan dan kesulitan yang kita coba hindari dan lewati dalam keberadaan di bumi yang akhirnya akan menghadapkan kita ke dunia lain untuk penyelesaian perjalan selanjutnya. Setiap orang yang hidup harus mempersiapkan dirinya bahkan dari sekarang, jika dia mengharapkan kematian yang menguntungkan, dan perjalanan ke duniawi lainnya yang bermanfaat secara spiritual.   

Persiapan terbaik dalam hal ini adalah mengatur dan menyelaraskan semua bagian kesadaran seseorang di sekitar pusat keberadaan psikis, sehingga mereka dapat lentur untuk dibentuk dan diatur setiap saat  dalam segala hal oleh jiwa.

Kematian hanyalah peralihan dari satu bentuk kehidupan ke bentuk kehidupan lainnya dan tidak ada yang mati tetapi hanya pergi. Rata-rata orang bergulat dalam dunia fisik yang terlihat saja melalui media organ inderanya dan dengan penerapan penilaian rasional semata.

Tetapi dunia fisik ini hanya mewakili sebagian kecil dari totalitas yang tak terhitung banyaknya yang ada dalam manifestasi alam. Dengan usaha yang tepat (sadhana), seesorang dapat meningkatkan kesadarannya ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih dalam untuk membuatnya aktif berfungsi di sana. 

Jika seorang dapat membangkitkan potensi laten pengetahuannya yang berada di luar jangkauan indera fisik, dia akan dapat memiliki akses ke dunia halus. Ini tergantung pada kapasitas dan perkembangan individu untuk dapat membangun komunikasi sadar dengan mereka.

Manusia tidak hanya memiliki tubuh fisiknya yang kasar, tetapi juga memiliki tubuh lain; seperti, tubuh energi, eteris, tubuh mental dan penyebutan lain-lainnya. 

Jiwa melakukan perjalanan ke alam halus yang berbeda, dan kemudian kembali ke rangkaian kelahiran kembali yang hampir tak berujung berakhir di bumi. Dan semua ini, dengan hanya satu tujuan dalam pandangan, pada akhirnya membawa manifestasi penuh dari kehidupan di bumi itu sendiri dan itu juga dalam tubuh material-fisik manusia atau tubuh super-manusia.

Kapan dan bagaimana ia bereinkarnasi dalam tubuh baru di bumi?

Setelah kematian tubuh fisik, psikis berturut-turut melewati kerajaan tubuh eteris, tubuh energi, dan mental dan akhirnya mencapai domainnya sendiri di dunia jiwa universal.
Saat melewati di tempat tertentu, jiwa membuang unsur-unsur yang tidak lagi dibutuhkan dari kepribadian dangkal dan yang sementara dari individu dalam perwujudan sebelumnya. 
Sama seperti jiwa menjatuhkan selubung fisiknya pada saat yang disebut "kematian" atau dalam kenyataannya ini awal perjalanan, ia kemudian harus melepaskan selubung eteris setelah beberapa waktu, tergantung pada keadaan. Bukan berarti tidak ada masa lalu yang akan menemaninya. 

Inti dari semua pengalaman masa lalu fisik dan memori makhluk dalam inkarnasi sebelumnya akan dikumpulkan dan dibawa bersamanya, ini akan bertindak pada waktunya sebagai konstituen benih tubuh dan pikiran baru dalam perwujudan barunya di bumi.

Makhluk psikis akhirnya akan pergi ke dunia psikis dan beristirahat di sana dalam keadaan vakum yang mendalam. Di sana, di dunia psikis, asimilasi yang tepat dari pengalaman makhluk individu dan persiapan untuk kehidupan duniawi berikutnya akan berlangsung di bawah bimbingan Jiwa Tertinggi atau Jiwa Agung (Tuhan).

Dalam hal mereka yang belum berkembang kesadarannya, yang terikat pada kesenangan dan kenikmatan dunia atau yang tidak ingin meninggalkan kehidupan duniawi sebelumnya, diseret dari sana untuk menuju kehidupan berikutnya, sesegera mungkin, sehingga mereka dapat melanjutkan perkembangan yang dibutuhkan.

Sekarang mari kita perhatikan pergerakan makhluk eksternal yang berpusat pada ego. 
Kesadaran dan sifat sebagian besar manusia sama sekali tidak terintegrasi dan homogen. Ini mewakili gambaran campuran berbagai macam elemen dan kecenderungan yang berfungsi secara independen. 

Individualitas sejati tidak berkembang di sana. Selama tinggal di dalam tubuh fisik berpikir dan merasakan dirinya sebagai individu yang terpisah dan unik, karena identifikasi dirinya yang salah dengan pemusatan rasa-ego dan ide ego secara fiktif.

Setelah hancurnya tubuh fisik, unsur-unsur penyusun yang berbeda seperti tubuh eterik dibubarkan dan dipisahkan, dan mulai berdiam di tingkat dunia yang berbeda. Mereka mencari cara di sana untuk memuaskan keinginan dan dorongan mereka sendiri yang terpisah dalam beberapa cara atau perintah.
Kemudian, sampai saatnya tiba, energi di balik keberadaan mereka yang berfungsi habis dan merekapun hancur dan menghilang untuk selamanya. 

Kepribadian fisik-mental dari makhluk-ego ini diciptakan untuk satu kehidupan untuk melayani beberapa tujuan dari jiwa. Setelah berakhirnya kehidupan itu, elemen-elemen penyusun yang terpisah ini menghilang ke udara, hingga makhluk psikis (roh individu) ini dapat berjalan tanpa gangguan. 
Prinsip yang sama berlaku untuk kasus tubuh mental seseorang. Jika seseorang ingin mempertahankan identitas pribadinya melalui suksesi kelahiran kembali, ia harus memusatkan seluruh kepribadiannya dan meletakkannya di bawah kendali Jiwa sebagai sarana manifestasi jiwa yang paling lentur.

Selama tubuh halus terus tinggal hingga setelah kematian atau terpisah dari kesadaran konkret tentang jiwa murni yang sangat tersembunyi, mereka kadang-kadang menikmati imajinasi kreatif dan secara fiktif menghasilkan surga dan neraka subjektif di dunia lain tempat tinggalnya, semua berpola di mereka sendiri seperti keinginan, harapan dan ketakutan. Surga dan neraka ini tidak memiliki realitas objektif, tetapi pengalaman yang dialami makhluk tanpa tubuh di sana setelah kematian sangat nyata dan nyata bagi kesadarannya.

Sekarang mari kita perhatikan pergerakan selubung dan residunya.
Setelah hancurnya tubuh fisik dan tubuh halus, umumnya terpecah menjadi bagian-bagian yang berbeda. Sama seperti fisik hancur setelah dikremasi, tubuh energi dan mental juga hancur menjadi banyak bagian. Elemen-elemen penyusun yang berbeda ini seperti keinginan, dorongan, nafsu, dll., mengikuti jalur independen mereka yang terpisah dan berusaha untuk memenuhi kecenderungan mereka sendiri ketika ada peluang yang cocok muncul, mereka dapat masuk ke dalam kesadaran manusia lain yang hidup atau bahkan ke dalam tubuh hewan yang menyenangkan untuk memuaskan selera khas mereka.
Jika selama masa hidupnya telah mampu mengembangkan kapasitas mental dan bakat khusus seperti kemampuan bakat musik, unsur-unsur ini dapat berpindah untuk beberapa waktu di alam tak kasat mata dari atmosfer bumi setelah kematian fisik orang yang bersangkutan. 
Mereka kemudian mencoba mencari sarana ekspresi diri yang tepat. Selain itu, ketika mereka menemukan manusia hidup yang memiliki kemungkinan untuk memenuhi tujuan ini, mereka masuk ke dalam tubuh itu dan berusaha menjaga kelangsungan kreativitas mereka melalui bakat dan bakat orang lain itu.

Tiga hal; Pengetahuan (Jnana), Karma dan intuisi kelahiran sebelumnya ( purva vasana ) mengikuti Jivatma (Jiwa). Seseorang tidak dapat bertindak atau menikmati tanpa intuisi sebelumnya. Oleh karena itu ketiganya yaitu, Jnana, Karma, dan Purva Vasana, merupakan beban yang diangkut di dalam kereta saat melanjutkan perjalanan ke alam lain yang lebih tinggi atau halus.

Ketika seorang bijaksana secara spiritual meninggal, energi hidupnya ( Prana sakti ) menembus Brahmarandra ( Bukaan di mahkota kepala di mana Sushumna nadi berakhir ) dan keluar dari tubuh mengikuti Sushumna nadi

Di Brihadaranyaka Upanishad:
Hridayasyaagram pradyoetatae tena pradyoetena esha nishkraamati chakshushoe vaa moordhnoe vaa….
Pusat jantung akan diterangi pada saat kematian dan Atma membutuhkan bantuan cahaya untuk keluar dari tubuh sebagian besar melalui mata atau melalui kepala…..
Nadi atau saraf dari jantung orang mati yang sebagai jalan keluar untuk Aatman menjadi diterangi oleh kecemerlangan organ indera yang ditarik.
Dengan cahaya itu, Atman keluar dari tubuh melalui mata atau ubun-ubun atau bagian lainnya.
Ketika Jiwa melewati udara vital (mukhya prana) dan semua organ indera lainnya yang diatur oleh udara vital, mengikuti Jivatma (Atman) keluar dari tubuh. Pada keadaan itu, Jivatma baru menyadari tubuh yang harus diperolehnya lagi setelah keluar dari tubuh saat ini. Pengetahuan atau kesadaran itu tergantung pada karmanya dan bukan oleh usaha Jiva.

Bab kedua Bhagavata juga mengatakan: 
Saat meninggalkan tubuhnya, seorang yogi menarik nafas hidupnya ( Prana vayu ) dari anggota tubuh yang berbeda, memusatkannya terlebih dahulu di enam pusat ( chakra ) dan akhirnya naik ke Sahasrara. Dia kemudian mengontrol tujuh lubang lainnya (dua mata, dua lubang hidung, dua telinga dan mulut) dan meninggalkan tubuh melalui Brahmarandra.
Kematian biasa dan kepunahan kesadaran tubuh memuncak dalam kegelapan. Jiwa seorang yogi yang sudah sadar dari terang ke kegelapan buta menggunakan kekuatan penglihatan batinnya yang tidak bergantung pada cahaya luar dan menemukan luminositas baru yang tak terlukiskan di mana terang dan kegelapan, pengetahuan dan ketidaktahuan, vidya dan avidya adalah tabir atau penutup baginya.

Berapa lama makhluk yang telah meninggal tetap berada di dunia supra fisik sebelum ia mengambil tubuh fisik baru atau kelahiran kembali? 

Mungkin ada variasi yang luas dalam interval waktu yang diintervensi ini, tergantung pada banyak faktor, salah satunya yang penting adalah kondisi perkembangan kesadaran makhluk yang telah meninggal. Dalam beberapa kasus, kelahiran kembali dapat terjadi segera setelah jatuhnya tubuh sebelumnya. Dalam beberapa kasus lain, mungkin diperlukan beberapa bulan, atau beberapa tahun, atau bahkan beberapa abad sebelum jiwa memutuskan untuk kembali ke tubuh baru. Ketika seorang berkembang lebih, interval ini juga memanjang secara proporsional. Ketika makhluk psikis mencapai perkembangan penuhnya, ia lolos dari semua aturan pemaksaan dari luar dan menjadi benar-benar bebas sehubungan dengan pilihan tindakan untuk perwujudannya. Jika memang itu ia diinginkan.

Dari Kematian ke Keabadian

Apa yang akan terjadi padaku setelah kematian? 
Dalam bab kedua Bhagavad Gita, Sri Krishna menjelaskan hal ini kepada Arjuna dengan sangat rinci. Arjuna dihadapkan pada situasi di mana, untuk menegakkan dharma, dia harus melawan dan membunuh orang-orang yang sangat disayanginya, kerabat dan sahabatnya sendiri. 
Seperti yang diduga, hal itu menyebabkan gangguan besar pada Arjuna, dan ketika dia akhirnya melihat orang-orang yang akan dia lawan, dia kehilangan semua ketenangan dan mulai menangis. Arjuna melemparkan busurnya dan berkata kepada Sri Krishna, “na yotsya”, saya tidak akan melawan.

Kecemasan dan kesedihannya didasarkan pada identifikasi palsunya tentang tubuh sebagai Diri (Jiwa). Dia pikir Diri tidak ada lagi ketika tubuh mati. 

Untuk mengoreksi kesalahpahaman ini dan untuk menegakkan Arjuna dalam pengetahuan penuh tentang Diri, Sri Krishna mengucapkan Bhagavad Gita di medan perang Kurukshetra.Dia mulai dengan terlebih dahulu menetapkan keabadian jiwa: 
na jāyate mriyate vā kadāchin
nāyaṁ bhūtvā bhavitā vā na bhūyaḥ
ajo nityaḥ śhāśhvato ’yaṁ purāṇo
na hanyate hanyamāne śharīre
Jiwa tidak dilahirkan, juga tidak pernah mati; juga tidak pernah ada, tidak pernah berhenti. Jiwa adalah tanpa kelahiran, abadi dan tanpa usia. Itu tidak hancur ketika tubuh dihancurkan.
Bab 2, Ayat 20
Tubuh hanyalah penutup luar dari jiwa. Menjadi material, tubuh pada dasarnya bersifat sementara, dan pada titik tertentu harus memburuk dan mati. 
Jiwa di sisi lain adalah spiritual di alam. Karena itu tidak ada awal atau akhir. Materi dan Jiwa secara kualitatif berlawanan. Sifat alamiah materi adalah bersifat sementara, penuh kebodohan dan penuh penderitaan, sifat-sifat jiwa adalah kekal (sat), penuh ilmu (chit) dan penuh kebahagiaan (ananda).

Segala sesuatu yang memiliki awal dalam waktu juga pasti akan memiliki akhir. Dengan demikian tubuh pasti akan berakhir, tetapi jiwa yang tidak berawal, akan melanjutkan keberadaannya:
jātasya hi dhruvo mṛityur dhruvaṁ janma mṛitasya cha
tasmād aparihārye ’rthe na tvaṁ śhochitum arhasi
Kematian adalah pasti bagi orang yang dilahirkan, dan kelahiran kembali adalah keniscayaan bagi orang yang telah meninggal. Karena itu, anda tidak boleh meratapi hal yang tak terhindarkan.
Bab 2, Ayat 27
Krishna menggambarkan kematian dalam Bhagavad Gita sebagai tidak lebih dari ganti pakaian:
vāsānsi jīrṇāni yathā vihāya
navāni gṛihṇāti naro ’parāṇi
tathā śharīrāṇi vihāya jīrṇānya
nyāni sanyāti navāni dehī
Sebagaimana seseorang melepaskan pakaian yang sudah usang dan memakai yang baru, demikian pula pada saat meninggal, jiwa membuang tubuhnya yang sudah usang dan memasuki tubuh yang baru.
Bab 2, Ayat 22
Tubuh ini tidak lain adalah kendaraan, dan jiwa adalah penumpangnya. Ketika kendaraan ini tidak lagi cocok untuk jiwa, karena usia tua dan kerusakan, jiwa menggunakan kendaraan baru. 
Jadi kematian hanyalah transisi dari satu kendaraan ke kendaraan berikutnya.
dehino ’smin yathā dehe kaumāraṁ yauvanaṁ jarā
tathā dehāntara-prāptir dhīras tatra na muhyati
Sama seperti jiwa yang bertubuh terus berpindah dari masa kanak-kanak ke masa muda hingga usia tua, demikian pula pada saat kematian, jiwa berpindah ke tubuh lain. Orang bijak tidak tertipu oleh ini.
Bab 2, Ayat 13

Orang yang sadar tidak akan bingung dengan perubahan seperti itu.
Jiwa sebenarnya ditutupi oleh dua tubuh, satu fisik (sthula-sarira) dan satu halus (sukshma sarira). 
  • Tubuh fisik terdiri dari unsur-unsur tanah, air, api, udara dan eter. Inilah yang umumnya orang pikirkan sebagai diri mereka sendiri – apa yang mereka lihat di cermin. 
  • Tubuh halus terdiri dari pikiran (manas), kecerdasan (buddhi) dan identifikasi palsu (ahankara). Tubuh halus ini menyimpan semua pikiran, keinginan, dan pengalaman yang dimiliki seseorang, dalam setiap kehidupan yang dijalaninya. 
Ketika setiap kehidupan baru datang, pengalaman kehidupan yang lebih tua didorong lebih dalam dan lebih dalam, sehingga mereka dilupakan. Kadang-kadang pikiran batin ini muncul kembali karena kejadian dramatis atau karena meditasi dan sadhana
Dalam kasus kejadian dramatis, hasilnya adalah kebingungan, karena orang tersebut tidak dapat mengetahui kehidupan mana yang sebenarnya adalah miliknya. Ini adalah tubuh halus yang membawa jiwa ke tujuan berikutnya pada saat kematian. Sejak saat perwujudan asli jiwa dalam materi, ia telah memiliki tubuh halus yang sama, terlepas dari tubuh eksternal yang dimilikinya. Saat kematian tubuh fisik berubah, tetapi tubuh halus berlanjut dengan jiwa. Hanya pada saat pembebasan, tubuh halus akhirnya dibuang, disebarkan kembali ke elemen kosmik.

Apa yang menentukan tubuh yang akan dituju seseorang pada saat kematian? 
Krishna menjawab pertanyaan ini sebagai berikut:
yaṁ yaṁ vāpi smaran bhāvaṁ tyajatyante kalevaram
taṁ tam evaiti kaunteya sadā tad-bhāva-bhāvitaḥ
Apa pun yang diingat seseorang setelah menyerahkan tubuh pada saat kematiannya, hai putra Kunti, ia mencapai keadaan itu, selalu tenggelam dalam perenungan seperti itu.
Bab 8, Ayat 6
Menurut kesadaran kita pada saat kematian kita menerima tubuh yang sesuai. 
Apa yang kita ingat pada saat kematian bukan hanya masalah pemikiran sesaat yang terjadi. Apa yang telah kita lakukan sepanjang hidup kita secara alami akan muncul di pikiran kita saat kita meninggalkan tubuh kita. 
Sesaat sebelum kematian, ingatan yang kuat selama kehidupan muncul di mata pikiran dalam sepersekian detik. Kenangan seperti itu, menutupi dan melupakan pengetahuan lainnya yang berguna untuk berada di jalan kematian yang baik.
-- Hindu Loka --

Berdasarkan keinginan itu kita akan diberikan tubuh kita berikutnya, terkadang lebih tinggi dan terkadang lebih rendah. 
  • Jika pikiran kita terfokus pada aktivitas pikiran itu yang sangat bodoh (tamo-guna), kita akan menerima tubuh yang cocok di antara spesies kehidupan yang lebih rendah atau mungkin sebagai tanaman atau hewan.
  • Jika pikiran kita berfokus pada aktivitas yang penuh gairah (rajo-guna), kita akan diberikan tubuh dalam kategori kehidupan manusia.
  • Jika pikiran kita berfokus pada suatu aktivitas yang terutama berada dalam sifat kebaikan (sattva-guna), kita akan menerima tubuh di salah satu planet yang lebih tinggi – svarga-loka, dll.
Sekali lagi saya akan menyebutkan bahwa pikiran kita akan fokus pada suatu aktivitas berdasarkan bagaimana kita telah menjalani seluruh hidup kita. Tidak mungkin untuk tiba-tiba membuat kesadaran kita murni jika kita telah menghabiskan seluruh hidup kita terlibat dalam aktivitas yang tidak pantas.

Hasil akhir dari perpindahan ini, dari satu tubuh ke tubuh berikutnya adalah bahwa kita telah mengikat satu simpul lagi di tali keterikatan yang mengikat kita ke dunia material ini. Tidak peduli apa tujuannya, itu tetap bukan kemenangan. 

Tubuh mana pun yang kita terima, kita tetap berwujud – itu adalah penutup buatan yang menjebak kita. Krishna menggambarkan seluruh alam semesta ini sebagai duhkhalayam ashashvatam – sementara dan penuh penderitaan. Tidak peduli tubuh mana yang dimiliki seseorang, kedua kualitas ini ada di sana. 

Tapi ada alternatif, solusi untuk siklus yang tampaknya tak berujung ini. Krishna mengatakan:
anta-kāle cha mām eva smaran muktvā kalevaram
yaḥ prayāti sa mad-bhāvaṁ yāti nāstyatra sanśhayaḥ
Barangsiapa yang melepaskan jasadnya sambil mengingat-Ku pada saat ajalnya akan datang kepada-Ku. Hal ini tentu tidak perlu diragukan lagi.
Bab 8 Ayat 5
Tentang ini tidak ada keraguan.”Jika kita mampu mengingat Tuhan (Jiva Universal) pada saat kematian, seseorang akan terbebas dari selubung luar tubuh dan mencapai tempat tinggal abadi-Nya. 

Ini terdengar sangat sederhana, tetapi sekali lagi itu bukan hal yang mudah. Kematian adalah ujian pamungkas yang harus kita semua hadapi. 

Apa yang akan menjadi kesadaran pada saat itu? 
Bagi mereka yang melekat pada tubuh karena mengidentifikasi tubuh sebagai Diri, kematian adalah kejadian yang paling sulit. Jiwa dipaksa keluar dari tubuh, meskipun dia berusaha untuk tetap berada di dalamnya. 
Saya tidak dapat menggambarkan rasa sakit yang luar biasa yang dialami oleh seseorang yang melekat pada tubuh saat kematian. Tetapi saya dapat mengatakan bahwa itu lebih besar dari apa pun yang dapat dialami seseorang dalam hidup. Situasinya berbeda bagi penyembah yang sadar Diri. 
Dia mengerti bahwa dia bukan tubuh. Dia tahu tubuh hanyalah sebuah kendaraan, mesin, dan karena itu dia tidak memiliki keterikatan pada tubuh eksternal. Baginya kematian sesederhana membuka pintu dan berjalan melewatinya. 
Setiap hari ketika pergi ke luar rumah, kita membuka pintu dan berjalan keluar. Ini bukan peristiwa dramatis. Ini praktis bukan di dibuat. Inilah yang dialami oleh seorang penyembah pada saat kematiannya. Karena realisasi Dirinya, dia tidak memiliki keterikatan atau identifikasi palsu dengan tubuh.Dan karena kesadarannya selalu tertuju pada Tuhan, tujuannya adalah kebebasan penuh dari siklus kelahiran dan kematian:
mām upetya punar janma duḥkhālayam aśhāśhvatam
nāpnuvanti mahātmānaḥ sansiddhiṁ paramāṁ gatāḥ
Setelah mencapai Aku, jiwa-jiwa agung tidak lagi mengalami kelahiran kembali di dunia ini, yang fana dan penuh kesengsaraan, karena mereka telah mencapai kesempurnaan tertinggi.
Bab 15, Ayat 15
Penyembah ditempatkan kembali dalam posisi spiritual konstitusionalnya, bebas dari semua penutup material eksternal. Ini adalah mukti, atau pembebasan – pencapaian tempat tinggal tertinggi :
na tad bhāsayate sūryo na śhaśhāṅko na pāvakaḥ
yad gatvā na nivartante tad dhāma paramaṁ mama
Baik matahari, bulan, maupun api tidak dapat menerangi Tempat Tinggal-Ku yang Tertinggi itu. Setelah pergi ke sana, seseorang tidak kembali ke dunia material ini lagi.
Bab 15, Ayat 6
Mereka yang mencapainya tidak akan pernah kembali ke dunia material ini.Kita semua adalah bagian tak terpisahkan dari Tuhan. Sifat sejati kita adalah spiritual, sacidananda svarupo 'ham sivo 'ham sivo 'ham. Karena identifikasi palsu dengan tubuh kita diselimuti oleh ilusi dan dipaksa untuk menjalani kelahiran dan kematian. 
Jiwa ribuan kali lebih bercahaya terang daripada matahari, tetapi selubung ketidaktahuan begitu kuat sehingga kita tampak seperti benda mati.

Upanishad menyarankan kita untuk berpindah dari kegelapan ke terang, dari sementara ke abadi, dari kematian ke keabadian.
vidyayamritam ashnute
Dengan mengembangkan pengetahuan spiritual, seseorang mencapai keabadian.
Kematian bukanlah sesuatu yang harus ditakuti, tetapi sesuatu yang harus kita taklukkan. Keterikatan yang berlebihan pada hal-hal materi membuat seseorang berada dalam kondisi eksistensi yang menakutkan – bhayam dvitiyabhinivesatah syaat
Karena kita melekat pada tubuh material, karena ketidaktahuan akan diri spiritual kita, maka kita takut mati. 
Dengan mengembangkan pengetahuan transendental tentang Diri, dan dengan maju secara spiritual melalui latihan sadhana, seseorang dapat memisahkan kemelekatan pada tubuh dan menjadi tanpa rasa takut.
Ini sebenarnya adalah tujuan hidup – untuk berpindah dari kematian ke keabadian; Bukan keabadian tubuh, karena tubuh sebenarnya tidak hidup setiap saat, tetapi realisasi sifat jiwa yang kekal dan penuh kebahagiaan.

Kesadaran seperti itu hanya mungkin dengan latihan sadhana yang tulus dan pelayanan bhakti kepada Tuhan. Seperti pesan Krishna kepada Arjuna;.
man-manā bhava mad-bhakto mad-yājī māṁ namaskuru
mām evaiṣhyasi satyaṁ te pratijāne priyo ‘si me
Selalu pikirkan Aku, jadilah penyembah-Ku, sembahlah Aku dan sembahlah Aku. Dengan demikian kamu akan datang kepada-Ku tanpa gagal. Aku berjanji ini kepadamu karena kamu adalah temanku yang sangat tersayang.
Vav 18, Ayat 65

Akankah saya melanjutkan hubungan keluarga saya saat ini bahkan setelah kematian?

Seperti dua sedotan mengapung di sungai, dan kadang-kadang bersentuhan dan kadang-kadang terpisah, demikian pula karma kita menyebabkan kita membentuk hubungan sementara dengan makhluk hidup lain di dunia ini. Hubungan ini tidak abadi. 

Pertama-tama kita harus memahami bahwa identitas-identitas yang kita kaitkan itu sendiri tidak abadi. Misalnya, ibu saya adalah jiwa abadi. Saat ini jiwanya berada di dalam tubuh seorang wanita, dan Aku memanggilnya sebagai ibu. Di kehidupan sebelumnya, atau di kehidupan selanjutnya, dia mungkin memiliki tubuh seorang pria. Bagaimana saya bisa terus berhubungan dengannya sebagai ibu? 

Hubungan yang bergantung pada tubuh itu bersifat sementara seperti halnya tubuh. Tapi ada hubungan abadi yang kita miliki dengan semua orang. Kita semua adalah bagian tak terpisahkan dari Tuhan, dan posisi konstitusional kita ada di alam spiritual. 
Karena kita semua adalah jiwa, bagian tak terpisahkan dari Tuhan, kita semua berhubungan selamanya. 

Saat ini karena tertutupnya ilusi, kita tidak tahu apa hubungan spiritual kita satu sama lain. Hanya ketika kita memurnikan kesadaran kita sendiri melalui sadhana, seseorang dapat mengetahui identitas aslinya sendiri dan identitas orang lain. Berdasarkan identitas spiritual tersebut seseorang akan memiliki hubungan spiritual.

Sejak dahulu kala kita telah melewati banyak spesies kehidupan. Secara alami kita memiliki banyak ibu, terkadang ibu laba-laba, terkadang ibu anjing, terkadang ibu manusia. Dengan rahmat Tuhan kita diberikan 'kelupaan' pada saat kelahiran sehingga keterikatan kehidupan kita sebelumnya terkubur jauh di dalam kesadaran kita. 

Hubungan yang tak terhitung jumlahnya yang telah kita lalui ini semuanya merupakan cerminan dari hubungan sejati kita di alam spiritual.Mengetahui bahwa kita semua adalah jiwa, dan bukan penutup tubuh eksternal, kita harus bekerja untuk peningkatan spiritual semua anggota keluarga kita. 

Dengan membangun kembali hubungan spiritual abadi seseorang, kita benar-benar membantu orang yang kita cintai, bukan hanya tubuh sementara mereka. Ini adalah belas kasihan yang sebenarnya.

Jika seseorang melakukan praktik sadhana setiap hari, akan terbebas dari rasa takut. Pelajari Kitab Suci seperti Bhagavad gita untuk mengembangkan pengetahuan spiritual dan mengambil nama-japa sadhana. Dengan melakukan meditasi, yoga maupun japa pada nama-nama Tuhan yang disukai akan dapat menyeberangi kematian.

Dijelaskan dalam teks-teks Veda bahwa kita bukanlah tubuh tetapi jiwa. Jiwa adalah kekuatan pendorong bagi tubuh. Seorang transendentalis memahami fakta ini dan melangkah lebih jauh untuk mengetahui sumber jiwa. 
Rumah asli jiwa adalah kerajaan Tuhan. Oleh karena itu, tugas makhluk hidup adalah kembali ke rumah asalnya di mana ada keabadian, kebahagiaan, dan pengetahuan lengkap dalam pergaulan dengan Tuhan.

Dijelaskan bahwa seperti kucing ketika dia berburu tikus, giginya tampak seperti lonceng kematian bagi tikus, tetapi untuk anak kucing, gigi yang sama adalah pelukan penuh kasih dari ibu. 

Ketika kematian muncul, seorang materialis merasa ketakutan. Tetapi bagi seorang transendental, kematian adalah pelukan kasih Tuhan, panggilan pulang. Ketika dua tahanan dikawal keluar dari penjara ke dalam sebuah van, sepertinya keduanya menuju ke tujuan yang sama. Tetapi yang satu dibebaskan sepenuhnya dari penjara karena sikapnya yang baik, sementara yang lain dikurung di penjara yang keras karena perilakunya yang tidak baik. 
Jadi kematian adalah sama untuk materialis dan transendental, tetapi apa yang terjadi setelah kematian adalah keharusan.