Resi (Rishi) Baru di Era Teknologi Informasi

Rishi adalah seorang visioner, terhubung dengan kekuatan sadar alam semesta, selaras dengan kecerdasan alam, dan menjalani kehidupan dengan nilai-nilai dharma. Mantra Veda, khususnya dari Rgveda paling kuno , muncul dari kognisi langsung Resi tentang realitas kosmik. Namun mantra-mantra ini membutuhkan visi seorang Resi untuk dipahami, yang tidak dimiliki oleh para sarjana modern.

Rishi mirip dengan seorang yogi yang dapat mengakses keadaan kesadaran yang lebih tinggi sesuka hati. Namun Rishi juga disebut Loka-krita atau Bhuta-krita, orang yang adalah pencipta, pembuat dunia – pembuat budaya dan memiliki visi evolusi masa depan umat manusia. Rishi bukan hanya orang yang telah meninggalkan dunia, meskipun dia telah melepaskan ego, tetapi orang yang berusaha membimbing dunia dalam pengungkapan yang lebih besar dari semua potensi yang bermanfaat dan harmonis menuju realisasi Diri tertinggi.

Rishi tidak mempromosikan satu kepercayaan atau lainnya tetapi cara untuk memahami seluruh alam semesta di dalam diri seseorang. Seorang Resi bukanlah tokoh politik yang mengambil jabatan politik, tetapi Resi dapat membimbing penguasa yang rendah hati dan menerima pengaruh besar mereka.

Resi memiliki visi kesejahteraan seluruh kehidupan, bukan hanya masyarakat manusia. Resi tidak terbatas dalam perhatiannya terhadap urusan satu kelompok manusia, komunitas atau negara atau lainnya, melindunginya atau memajukannya di atas kebutuhan dan keinginan kelompok pesaing lainnya. Rishi memiliki visi kosmik, bahkan melampaui masalah planet apa pun.

Resi di Era Teknologi Informasi

Dewasa ini, peran Resi kuno harus didefinisikan ulang berdasarkan ilmu pengetahuan modern dan teknologi informasi baru. Ini tidak berarti bahwa para ilmuwan adalah Resi baru atau bahwa Resi sejati juga harus menjadi ilmuwan yang terlatih dan sukses. 

Artinya Resi baru harus mampu menunjukkan kepada kita bagaimana reorientasi ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga dapat membantu dalam pengungkapan kesadaran yang lebih dalam antara kehidupan manusia, seluruh alam dan alam semesta yang lebih besar, yang dalam visi Resi membentuk sebuah sistem organik cerdas tunggal.

Dengan kata lain, Resi harus dapat memberikan bimbingan tentang bagaimana ilmu pengetahuan digunakan sebaik-baiknya, apa nilai dan batasannya, dan bagaimana mengadaptasi ilmu agar tidak merusak dasar organik dan spiritual kehidupan seperti yang sering terjadi. Ini kadang-kadang dapat menempatkan Rishi dan ilmuwan di kubu yang tampaknya berlawanan, sebanyak mungkin di lain waktu menyatukan mereka.

Rishi memiliki visi ekologi tetapi ditambah dengan pemahaman yoga yang lebih besar yang dapat mewujudkan kesadaran dan kecerdasan di balik alam. Rishi memiliki wawasan psikologis yang mendalam, tetapi melampaui pikiran manusia hingga kesadaran abadi dan semua kesadaran yang melingkupi. Resi bukan sekadar intelektual, betapapun briliannya, tetapi orang yang memiliki persepsi langsung tentang kesatuan semua keberadaan sebagai fakta kesadarannya. Resi hidup dalam kognisi langsung, bukan dalam gagasan, teori, spekulasi atau perhitungan.

Resi mungkin tidak menganggap apa yang disebut hak asasi manusia saat ini dalam hal persatuan sosial, kesetaraan, dan kebebasan individu, betapapun bermanfaatnya, sebagai tujuan tertinggi kita sebagai spesies. Resi memiliki visi nilai-nilai dharma yang lebih tinggi, termasuk kebutuhan manusia untuk menghormati Bumi dan spesies lain, dan menempatkan pencarian kesadaran yang lebih tinggi di atas pengejaran kenikmatan material sebagai aspirasi budaya utama kita. pendidikan yoga, bukan hanya pendidikan keterampilan luar, pelatihan kerja atau penyesuaian dengan tatanan sosial saat ini atau teknologi baru.

Resi akan membantu kita memahami karma kita, baik secara individu maupun kolektif, lahir dan batin, dan bergerak melampaui paksaan mereka. Resi akan memiliki pengetahuan yang rinci dan komprehensif tentang ilmu-ilmu Veda melalui pemahaman medan getaran mantra yang mendasari dari mana alam semesta muncul sebagai manifestasi dari Kesadaran Diri.

Kebutuhan akan Resi Baru

Mengapa kita membutuhkan Resi baru? Saat ini teknologi baru kita dipandu dan diarahkan oleh para teknokrat, yang sebagian besar adalah pemimpin bisnis yang mengikuti dorongan komersial. Artinya sejauh ini teknologi mengarahkan kita, dengan inovasi teknologi menentukan bagaimana generasi mendatang akan memandang kehidupan dan peran mereka di alam semesta.

Kita membutuhkan visi yang lebih dalam untuk memandu dan mengarahkan teknologi, terutama tentang bagaimana informasi digunakan dan disajikan. Teknologi sebagai mekanis di alam tidak dapat dengan benar memandu kehidupan dan kesadaran yang organik dan produk dari jutaan tahun evolusi alam. Rishi membawa pemahaman tentang keterbatasan teknologi informasi, penggunaan yang tepat, tetapi juga kapan harus mematikannya dan melihat melampauinya.

Rishi membantu kita memahami bahwa informasi bukanlah pengetahuan dalam arti kata yang sebenarnya, yang merupakan kebijaksanaan yang mendalam. Informasi, baik dalam pikiran manusia atau di komputer, bukanlah kecerdasan. Adalah data yang dapat diinterpretasikan dengan berbagai cara sesuai dengan nilai, tujuan, dan persepsi orang yang mengorganisirnya. 

Kita semua tahu bagaimana media dapat memutar berita dengan cara apa pun yang diinginkannya. Informasi, yang banyak jenisnya dan bahkan penelitian yang bertentangan, dapat dikutip untuk mendukung hampir semua sudut pandang, termasuk yang bertentangan satu sama lain. Ini karena informasi jarang bersifat definitif; itu paling sugestif.

Untuk penggunaan informasi yang tepat, kita harus mengembangkan kapasitas pengambilan keputusan kita dengan wawasan yang benar. Untuk sampai pada keputusan yang tepat tentang bagaimana hidup, informasi dapat membantu tetapi tidak pernah cukup dan terlalu banyak penekanan pada informasi dapat menghambat pengambilan keputusan, yang memiliki batas temporal, dan membuat kita terjebak dalam opini dan pencarian fakta yang tak ada habisnya.

Teknologi, betapapun banyaknya informasi yang diberikannya atau kecanggihan instrumennya, tidak memiliki solusi. Menata kembali manusia atau masyarakat manusia dalam citra teknologi kemungkinan besar akan melemahkan atau bahkan menghancurkan kreativitas dan wawasan manusia. Ini dapat menciptakan sekelompok robot, mungkin orang-orang yang dikendalikan oleh media dan obat-obatan, sebagai masyarakat baru yang hebat.

Teknologi Menciptakan Kebebasan untuk Kesadaran yang Lebih Tinggi

Resi memiliki visi tidak hanya tentang masa depan manusia tetapi juga tentang yang abadi dan tak terbatas pada tingkat kosmik. Rishi memberi tahu kita bahwa fungsi lahiriah yang lebih baik melalui teknologi bukanlah tujuan itu sendiri. 

Kita harus menciptakan masyarakat yang menggunakan waktu luang yang diciptakan oleh kemajuan teknologi untuk membebaskan semangat kreatif batin kita dan memperdalam penelitian batin kita ke dalam kesadaran. 

Jika kita menggunakan teknologi baru hanya untuk menciptakan bentuk hiburan dan gangguan yang lebih menarik dan kuat, kita akan membuat manusia kecanduan rangsangan eksternal dan kekurangan daya kemauan, kreativitas, motivasi, atau wawasan apa pun.

Visi Rishi tentang yang tak terbatas dan abadi menciptakan bidang yang luas di mana kita dapat menempatkan kemajuan teknologi kita dalam ruang dan waktu tetapi tidak kewalahan oleh mereka. Rishi dapat memberikan penguasaan atas teknologi dan kemampuan untuk melampauinya. Resi dapat menemukan keajaiban galaksi atau mengalami Ledakan Besar di balik alam semesta dalam setiap napas. Rishi hidup dalam melihat, berada, dan mengetahui secara langsung melalui kesadaran kesatuan, bukan melalui data yang terbatas.

Resi Dibandingkan dengan Pemimpin Saat Ini

Ilmuwan riset dapat menemukan teknologi baru tetapi mungkin tidak tahu bagaimana mengembangkan atau menerapkannya sepenuhnya, atau melawan efek sampingnya.

Para teknokrat dan pemimpin bisnis mungkin tahu bagaimana mempopulerkan, mengadaptasi, dan mempromosikan teknologi baru tetapi mungkin tidak tahu pengaruh jangka panjangnya terhadap masyarakat atau manusia. Kepeduliannya sering diwarnai oleh keuntungan jangka pendek dan persaingan pasar.

Pemimpin politik yang ingin memodernisasi dan membuat teknologi yang lebih baik di wilayah atau negaranya mungkin juga tidak mengetahui efek jangka panjang dari tindakannya terhadap seluruh masyarakat atau kehidupan manusia yang lebih besar.

Rishi mengetahui pikiran manusia dan kesadaran universal dan bagaimana menghubungkan keduanya. Ini bukan masalah teknologi luar belaka tetapi teknologi batin Yoga dan meditasi, di mana teknologi luar dapat menyediakan waktu luang, membebaskan kita dari kebutuhan luar.

Teknologi harus digunakan untuk membebaskan kreativitas batin dan spiritualitas kita untuk kebangkitan baru, pencerahan dan pengembangan kesadaran kosmis. 

Jika teknologi mereduksi kita menjadi bayangan atau replika mesin dan komputer, dikendalikan oleh media, obat-obatan dan teknologi, terperangkap dalam kenikmatan fisik dan indera luar, maka teknologi itu telah mengecewakan kita dan hanya akan menghasilkan Dunia Baru yang Berani yang mungkin tidak bertahan lama. Ini adalah tren negatif saat ini yang sedang berkembang.

Pemimpin Resi baru diperlukan, bukan hanya ilmuwan, agen pemasaran, atau politisi liberal. 

Semoga generasi baru Resi muncul lagi untuk membimbing kita maju! Kita harus membangkitkan kecerdasan kreatif kosmik, bukan sekadar teknologi baru atau kecerdasan buatan.