sistem Yuga

Ada begitu banyak informasi baru yang mengalir mengenai siklus waktu galaksi (Yuga) dan pengaruhnya terhadap masyarakat, budaya, dan kesadaran manusia.

Yuga adalah siklus dalam siklus yang membentuk pencurahan energi universal ke dalam berbagai pola pergantian berirama dan memengaruhi manifestasi terus-menerus dari kehidupan, kesadaran, dan bentuk. 

Istilah Sansekerta “ Yuga” diterjemahkan sebagai “berputar, berputar dan berputar” dan berhubungan dengan pengertian kuno tentang transformasi siklus yang ditemukan dalam sistem Yuga dan ilmu kuno tentang bagaimana cahaya memanifestasikan dan berkembang sebagai bentuk. 

Filosofi Yuga di Hindu memiliki wawasan kunci tentang penciptaan, asal usul, distribusi, transformasi, dan pemadaman cahaya. Dalam sistem kepercayaan esoteris semuanya ringan. Ini dimaksudkan secara simbolis dan harfiah. 

Semua bentuk atom dihasilkan dari vortisitas foton. Foton berputar dan berputar untuk membentuk partikel subatom, ini beresonansi untuk membentuk atom, lalu molekul, kisi molekul, sel, kisi seluler, dan seterusnya, hingga bentuk planet, matahari, galaksi, dan gugus galaksi.

Seperti halnya nilai geometris tertentu yang tidak berubah-ubah, interval Yuga dan durasi siklus ini adalah koordinat abadi dan prinsip yang tidak berubah yang ada di seluruh pergerakan, besaran, dan jarak seluruh Bumi, Bulan, Matahari, dan sistem planet. Variabel-variabel ini juga digambarkan sebelumnya dalam konstelasi bintang-bintang, dalam rumus fisika dan kimia, dalam getaran suara dan dalam pola radiasi serta proporsi cahaya dan warna.

Bagi para filsuf kuno, Ruang dan Waktu adalah bidang resonansi yang luas, yang menghubungkan bentuk dan energi kosmos. 

Waktu dan ruang adalah konseptualisasi yang sangat berbeda, masing-masing sebagian bersifat fisik dan sebagian metafisik. Hukum geometris abadi simetri spasial, dimensi dan hubungan yang ditemukan dalam lingkaran, segitiga, bujur sangkar, kubus, dan tetrahedron adalah hukum dan proporsi yang persis sama yang mengatur siklus dan durasi waktu. Ini adalah waktu yang menanamkan pola spiral pertumbuhan, gerakan, dan ruang melalui proporsi resonansi antara energi dan bentuk.

Waktu dalam ilmu pengetahuan modern adalah sistem pengukuran yang terkait dengan pola peristiwa yang berulang atau berulang seperti siang dan malam, ekspansi dan kontraksi, naik dan turunnya tingkat tekanan, suhu atau entropi. Pandangan yang lebih dalam tentang Waktu adalah pandangan yang melihat proses Waktu itu sendiri sebagai sumber utama organisasi, keteraturan dan pertumbuhan semua sistem serta sumber entropi mereka. Inilah filosofi waktu yang mendasari teori siklus kuno Yuga.

Empat zaman sistem Yuga adalah:

  1. Zaman Keemasan adalah Empat Yuga (24192 tahun)
  2. Zaman Perak adalah Tiga Yuga (18.144 tahun)
  3. Zaman Perunggu adalah Dua Yuga (12.096 tahun)
  4. Zaman Besi terakhir atau Zaman Kali, adalah Satu Yuga. (6048 tahun)

10 Yuga dari empat usia ini sama dengan 60.480 tahun dan disebut Kalpa. Bersama-sama sepuluh Yuga ini diperlukan untuk mengekspresikan 4 usia umat manusia dan alam. Siklus Yuga-Kalpa berakhir dengan kematian dan kehancuran di semua tingkatan, mikro dan makro. 

Pembubaran melalui Yuga juga memunculkan dinamika transfigurasi yang menyeluruh. Tanpa kematian tidak ada kelahiran kembali atau kebangkitan.

  1. Kali Yuga dimulai pada 3606 SM. Masa senjanya dimulai pada tahun 1938 dan akan membawa kita hingga tahun 2442. Ini adalah Zaman Besi (Kali Yuga) yang dikenal dengan kemunduran moral yang progresif, materialisme yang berlebihan, kekerasan, kemunafikan, dan pertengkaran. Ini dikenal sebagai zaman konflik dan ditandai oleh paradoks, ilusi, korupsi dan mereka yang 'melakukan kejahatan secara rahasia'. Pengetahuan dan kekuatan manusia terbatas pada dunia materi kasar dan pikiran dipusatkan pada masalah objektivitas material. Juga penyebaran doktrin yang cacat akan muncul selama siklus turunnya waktu ini dan “yang muda akan menjadi tua dan yang tua akan menjadi kekanak-kanakan dan tidak masuk akal karena era ini tenggelam dalam deru turbulensi teknologi.”
  2. Dwapara Yuga atau zaman Perunggu adalah zaman di mana umat manusia memperoleh pemahaman tentang kekuatan yang lebih halus dan hal-hal penciptaan yang lebih halus, seperti fakta bahwa semua materi – semua bentuk atom – tidak lain adalah ekspresi energi dan gaya getaran.
  3. Treta Yuga atau Zaman Perak adalah zaman di mana pengetahuan dan kekuasaan diperluas atas atribut-atribut magnetisme universal, sumber kekuatan positif, negatif, dan penetral.
  4. Satya Yuga atau Zaman Keemasan adalah zaman di mana pemahaman tentang sumber magnetisme universal, prinsip polaritas dan kecerdasannya menjangkau untuk memahami misteri Getaran, kekuatan kreatif yang menopang Semesta.

Siklus Yuga Waktu Hindu

Sistem Yuga menguraikan proses di mana kualitas dan potensi yang diekspresikan dalam manifestasi kehidupan akan mengubah dan menentukan kekuatan dan konfigurasi yang mengatur alam semesta itu sendiri. 

Seluruh proses Yuga adalah periode 'kehamilan' dalam realisasi bentuk dan fungsi manusiawi kita yang sebenarnya. Artinya, kehidupan material tidak selamanya ditakdirkan untuk menjadi komedi-tragis tanpa henti ini, melainkan penyingkapan siklus terang dan kegelapan, keindahan dan deformasi, transformasi dan eliminasi, siklus yang selalu bergerak menuju pemurnian dan kesempurnaan suatu kehidupan makhluk yang berinkarnasi, sadar akan sifatnya sendiri dan sifat permainan universal.

Ada banyak kebingungan seputar kerangka waktu Yuga yang sebenarnya karena sistem Yuga mengambil dua formasi yang sangat berbeda namun paralel. 

  1. Yang pertama adalah sistem universal atau "Tuhan" yang berasal dari Rig Veda. Ini berkaitan dengan kerangka waktu dalam jutaan tahun. 
  2. Yang kedua adalah sistem Yuga “Manusia”. Ini berkaitan dengan kerangka waktu dalam ribuan dan puluhan ribu tahun dan memiliki sumber budaya bersejarah dalam teks-teks Purana.

Teks kuno dari Hukum Manu menyatakan bahwa panjang Zaman Keemasan adalah 4800 tahun + 3600 tahun. Zaman Perak + 2400 tahun,  Zaman Perunggu + 1200 tahun, Zaman Besi dengan total 12.000 tahun untuk satu busur. 

Menurut teks ini dua busur atau 24.000 tahun akan menyelesaikan siklus. Angka 24.000 ini sangat dekat dengan siklus 25.920 tahun yang membuat banyak orang percaya bahwa siklus Yuga dan siklus Presesi adalah sama. Sebenarnya tidak. 

Untuk menggunakan metafora yang akan dibahas secara lebih mendalam seperti halnya: Presesi Ekuinoks memberikan apa yang dapat dianggap sebagai 'skala musik' dalam totalitasnya; sedangkan siklus Yuga adalah 'lagu' yang dimainkan dalam skala itu. Interval harmonik dan nada khususlah yang menandai peristiwa dan pergeseran penting dalam siklus.

Teks Sanskerta lainnya seperti Rig Veda menggabungkan angka 12.000 ini dengan nilai yang sangat tinggi yaitu 4.320.000 tahun, mengalikannya dengan 360. Angka yang besar ini merupakan Tahun Brahma (Tuhan), dan berkaitan dengan sistem 'universal' atau 'ilahi' seperti yang dinyatakan di atas dan mewakili evolusi planet secara keseluruhan, bukan hanya evolusi umat manusia.

Untuk hal ini kita akan menggunakan bilangan pengendali siklus Yuga sebagai 6048 tahun. Ini adalah sistem Yuga 'Manusia' dan didasarkan pada karya dan penelitian Sri Yukteswara, Alain Danielou, Robert Lawlor, dan Jose Diez Fiaxat, dan berakar pada Purana.

Siklus Yuga dan Presesi Ekuinoks

Siklus Yuga dan Siklus Presesi terkait. Namun siklus Yuga tidak sama dengan Presesi Ekuinoks. Ini adalah dua siklus yang saling terkait yang bergerak bersama sebagai satu – meskipun mereka tidak sama. 

Siklus Presesi adalah sekitar 25.920 tahun dengan 12 Usia masing-masing 2160 tahun. Zaman Presesi ini adalah Zaman Zodiak. 

Siklus Yuga sebenarnya terkait dengan Harmonik siklus Presesi. Dengan kata lain jika Siklus Presesi diplot sebagai bentuk gelombang, titik-titik harmonik, akan menandai titik-titik kunci penciptaan, penghancuran, dan transformasi dalam siklus Yuga. 

Sebagai contoh pembuka yang sederhana namun penting, kita akan mencatat di sini bahwa Siklus Presesi bergeser dari Zaman Pisces ke Zaman Aquarius selama tahun 2008-2012, dengan titik tengah pada titik balik matahari musim panas 2010. Tanggal ini bergeser ke Zaman Aquarius bertepatan dengan ramalan Maya 2012. 

Untuk alasan ini banyak orang berpikir bahwa penciptaan, penghancuran, dan transformasi planet kita akan terjadi dalam kerangka waktu itu. Hal ini tentu saja tidak terjadi. 

Siklus Yuga berhubungan dengan titik harmonik dari siklus Presesi

Ini berarti akhir dari Kali Yuga saat ini akan terjadi tepat pada ke 1/5 melalui Zaman Aquarius. Ini adalah titik harmonik yang penting, yang akan kita jelajahi secara rinci. Ini berarti bahwa akhir Kali Yuga saat ini, dan pergeseran kesadaran manusia yang terkait akan terjadi pada tahun 2442 – meskipun masih belum dapat memastikan angka ini secara pasti.

Ini juga membantu kita memahami mengapa orang dahulu secara tradisional menganggap masa transisi antara satu zaman atau tanda zodiak dan yang berikutnya sebagai pertanda buruk.