Ruang dan Waktu dalam Pemikiran Veda

Fisika modern berbicara tentang tiga dimensi ruang dengan waktu sebagai dimensi keempat. Pemikiran Veda berbicara tentang ruang tak terbatas dan waktu abadi sebagai Diri sejati dan inti keberadaan.

Akasha atau Ruang adalah yang paling halus dari lima elemen Veda, mengatur semua tingkat manifestasi dari immaterial ke material, termasuk pikiran dan kesadaran. Waktu (Kala) terkait dengan Vayu atau elemen berbasis udara/ gas/ energi /gerakan. 

Vayu terhubung dengan kehidupan atau Prana dan Vidyut sebagai energi listrik yang mewujud dari luar angkasa. Ruang berhubungan dengan pikiran dan pada tingkat yang lebih tinggi dengan kesadaran murni.

Ruang/Akasha yang bergerak disebut udara/ Vayu, yang artinya ruang yang bergerak adalah waktu. Kita menyadari waktu sesuai dengan pergerakan benda atau energi dalam ruang. Ruang itu sendiri tanpa gerakan tidak menunjukkan waktu.

Ini berarti bahwa ruang dan waktu adalah realitas yang sama pada keadaan istirahat dan gerakan dalam pandangan Veda dan yoga. Ruang abadi menciptakan waktu, seperti ombak di laut. Waktu menciptakan ruang temporal dari berbagai jenis yang ditentukan oleh objek gerakan di ruang angkasa, yang lebih terbatas daripada ruang tanpa batas latar belakang.

Pandangan Tentang Luar Angkasa Veda

Istilah Sansekerta untuk ruang atau Akasha memiliki konotasi yang berbeda dari istilah bahasa Inggris Space. Akasha menyiratkan bidang iluminasi atau cahaya sebagai kesadaran; itu terkait dengan Diri atau Atman, dan Ananda atau kebahagiaan. Ruang sebagai Atman adalah keberadaan diri, mandiri dan bercahaya diri. Ruang menyiratkan istirahat dan durasi, sementara waktu menyiratkan perubahan dan tindakan.

Ada banyak tingkatan atau jenis ruang dalam pemikiran Veda. Ada ruang material, yang memiliki bentuk berbeda seperti ruang atmosfer, ruang tata surya, ruang antara bintang-bintang, dan berbagai loka atau alam pengalaman dan energi halus yang lebih tinggi.

Di dalam diri kita ada ruang kehidupan atau energi dan ruang pikiran. Semua bentuk ruang yang nyata ini mengandung partikel dan gelombang atau energi, termasuk gaya elektro-magnetik, hidup dan mati, dan pikiran dan partikel kehidupan.

Ruang, Waktu dan Shakti

Ruang tak termanifestasi tertinggi adalah Wujud-Kesadaran, Sat-chit-ananda sebagai Brahman adalah realitas total. Ruang tertinggi ini memiliki kekuatan inheren atau Shakti yang menjadi dasar manifestasi, termasuk waktu yang merupakan kekuatan utama manifestasi. Ruang penuh dengan energi tak berwujud yang tak terbatas. Tanpa waktu tidak ada manifestasi, yang menyiratkan awal dan akhir. Ruang kesadaran murni itu abadi dan tidak berubah, melampaui fluktuasi waktu, namun juga merupakan asal-usulnya.

Shakti adalah kekuatan waktu atau potensi manifestasi yang melekat dalam ruang. Itu muncul dari Kesadaran dan mengambil bentuk latar belakang kebahagiaan atau Ananda. Ruang dalam pemikiran Veda memiliki energi yang terhubung dengan getaran dan suara, pada tingkat yang lebih rendah telinga sebagai organ indera dan ucapan sebagai organ motorik, namun pada tingkat yang lebih tinggi suara, ucapan, dan cahaya murni yang tidak terbatas dan memanifestasikan diri.

Dalam waktu pemikiran Veda, getaran, prana, suara (shabda), dan Vidyut muncul bersama dari ruang tertinggi, dan mengembangkan kekuatan Vayu atau udara, yaitu ruang yang bergerak. Vayu ini adalah energi kosmik, bukan hanya angin sebagai kekuatan material. Ini berarti bahwa waktu adalah ruang yang bergerak, atau ruang nyata, yang memadat menjadi elemen dan kekuatan lain. Ruang adalah matriks atau ibu dari segala sesuatu melalui kekuatan kreatif waktu.

Ruang memunculkan tidak hanya waktu, tetapi juga bentuk-bentuk cahaya seperti bintang-bintang, yang merupakan manifestasi dari cahaya ruang angkasa yang jernih tanpa batas. Waktu diukur dengan pergerakan cahaya, seperti siang dan malam dan Matahari dan Bulan. Ruang itu sendiri adalah cahaya murni tanpa fluktuasi, jernih dan transparan.

Melampaui semua Dimensi

Waktu tidak dapat menjadi dimensi yang terpisah dari ruang karena kita hanya dapat mengalami waktu dan ruang bersama-sama. Jika ada tiga dimensi ruang maka waktu harus menjadi dimensi ruang. Namun ada juga yang tanpa dimensi atau dimensi yang melampaui ruang kesadaran murni. Kenyataannya, hanya ada satu realitas, Brahman. Dimensi hanyalah segi dari pengalaman mendalam yang sama.

Waktu sebagai masa lalu, sekarang dan masa depan, dan ruang sebagai jarak atau lokasi adalah koordinat pikiran yang berfungsi untuk mengukur dunia yang terlihat. Tetapi mereka membatasi dan dapat mendistorsi kenyataan, jika kita tidak menyadari ruang yang lebih tinggi dan keabadian di belakang mereka. 

Pikiran menggunakan waktu dan lokasi untuk berurusan dengan dunia praktis, tetapi dunia adalah satu kesatuan dan divisi ini dangkal.

Di luar ruang-waktu nyata adalah ruang tanpa waktu yang lebih besar dari yang terbesar dan lebih kecil dari yang terkecil seperti yang dinyatakan oleh Upanishad, yang berarti melampaui semua dimensi terukur dan melampaui pikiran. 

Di luar dimensi ruang adalah ruang tanpa dimensi. Inilah Diri Veda yang menyimpan seluruh alam semesta dalam ruang kecil atau dahara akasha di dalam hati, yang berisi semua waktu dan seluruh alam semesta. Ruang murni ini tidak memiliki dimensi dan tidak ada yang bisa dibandingkan dengannya. Kita dapat mengalaminya sebagai sebuah titik dan sebagai tak terhingga secara bersamaan.

Keabadian di luar waktu adalah bentuk ruang. Waktu nyata adalah ruang nyata sebagai bentuk dari semua elemen dan energi. Ruang tanpa batas tidak memiliki ukuran atau bentuk. Waktu yang tidak termanifestasi juga merupakan ruang yang tidak termanifestasi. Manifestasi menyiratkan lokasi dalam ruang dan waktu. Dalam hal ini, manifestasi adalah Maya atau relativitas, penampakan sesuatu yang melampaui semua penampakan.

Alam Semesta Berkembang atau Alam Semesta Abadi

Dalam konteks ruang tak berwujud ini, bagaimana kita bisa berbicara tentang alam semesta sebagai mengembang, mengembang dari apa dan menjadi apa? 

Anda hanya dapat memperluas ke ruang yang ada. Anda membutuhkan ruang untuk berkembang. Anda tidak bisa hanya menciptakan ruang saat anda berkembang. Alam semesta dapat berkembang sebagai jenis ruang nyata tetapi tidak dalam hal ruang tidak berwujud. Ruang manifes hanya dapat berkembang di bidang yang lebih besar dari ruang tidak berwujud.

Alam semesta tidak dapat memiliki awal atau akhir dalam waktu atau ruang, karena itu hanya mungkin dalam waktu dan ruang tak terbatas yang pada akhirnya lebih besar. Waktu sebagai awal dan akhir adalah partikel, gelombang, atau gerakan dalam ruang abadi yang tak lekang oleh waktu.

Jika waktu adalah manifestasi dari ruang, maka ia tidak hanya linier tetapi seperti gelombang yang bergerak. Periode waktu adalah gelombang di lautan ruang abadi. Artinya awal dan akhir waktu atau kelahiran dan kematian adalah ilusi gelombang. Gelombang tidak hanya waktu tetapi juga ruang sebagai bentuk-bentuk tertentu. Tubuh, misalnya, adalah gelombang kekuatan biologis yang berakar pada prana yang lebih dalam. Kepribadian atau pikiran yang diciptakan oleh gelombang larut kembali ke dalam lautan pikiran dan kesadaran. Dalam hal ini, Veda berbicara tentang ruang sebagai air, apas, yang secara harfiah berarti gelombang, dan Matahari serta Bulan sebagai bunga atau teratai, yang berarti matriks di perairan ruang.

Kita mengalami hidup bukan seperti garis lurus atau aliran sungai dari masa lalu ke masa depan yang selalu maju, tetapi sebagai gelombang kelahiran, pertumbuhan, penurunan dan kematian, gelombang waktu. Penciptaan, rezeki dan peleburan, yang merupakan pergerakan gelombang juga merupakan siklus, dari dan kembali ke asal dan akhir, yang pada akhirnya sama.

Bukankah waktu yang tidak termanifestasi dan ruang yang tidak termanifestasi adalah sama? 

Ruang yang tidak berwujud tidak lekang oleh waktu dan abadi. Waktu yang tidak berwujud seperti ruang, tanpa gerakan atau peristiwa. Keduanya hanyalah kehadiran tanpa perubahan tetapi memegang semua kemungkinan dan esensi dari semua.

Ruang pada dasarnya tidak terwujud. Ini memanifestasikan melalui unsur-unsur lain dimulai dengan udara atau Vayu. Waktu sebagai awal dan akhir adalah nyata. Waktu yang tidak berwujud pada akhirnya tidak lekang oleh waktu karena tidak memiliki awal atau akhir. Ruang adalah transenden, sedangkan waktu adalah kekuatan kreatif yang memunculkan dunia nyata.

Namun kita memiliki waktu dalam ruang dan ruang dalam waktu. Keduanya akhirnya menjadi satu. Karena waktu terhubung dengan ruang, pada akhirnya tidak ada kematian. Selalu ada ruang untuk lebih banyak waktu, meskipun dalam bentuk yang berbeda. 

Dengan menemukan ruang dalam waktu, seseorang dapat mengalami kehadiran abadi. Menemukan waktu dalam ruang, dapat menemukan kreativitas tanpa batas. Waktu adalah ekspresi atau manifestasi dari ruang.

Dan ruang tanpa batas tertinggi dan waktu abadi itu adalah satu dan membentuk Diri yang tak terbatas dan abadi!

Ini hanyalah pengantar kosmologi kesadaran, yang berhubungan dengan ruang non-dimensi dan waktu tanpa awal. 

Ruang Di Dalam Hati

Ada ruang di dalam diri kita, ruang di dalam hati. Ini bukan ruang fisik tetapi ruang kesadaran itu sendiri, kehadiran Yang Ilahi. Kita jarang berdiam di ruang batin ini, kecuali dalam tidur nyenyak, ketika kita kembali ke sana secara tidak sadar untuk istirahat dan pembaruan.

Jika kita melihat ke dalam pikiran kita, kita melihat kekosongan. Sebagian besar dari kita takut akan kekosongan di dalam diri ini. Kita tidak suka sendirian karena kita harus menghadapi kekosongan internal yang mempertanyakan seluruh keberadaan kita. Kita terbiasa melihat dan berhubungan secara eksternal. Kita menemukan bahwa menyendiri berarti tidak menjadi siapa-siapa, tidak berhubungan, tidak memiliki rangsangan dan tidak penting. Kita melarikan diri dari ruang batin itu dan mengalami sensasi dan keterlibatan luar. Kita mengisi diri kita dengan hal-hal duniawi atau menyibukkan diri dengan hal-hal pikiran. Ini membuat ruang batin kita tampak menakutkan. Kita takut, seolah-olah itu adalah penderitaan besar atau kegelapan.

Ruang kecil di dalam hati adalah yang paling menakjubkan dari semua hal. Ruang di dalam hati berisi segalanya. Seluruh alam semesta ada di sana, sepanjang waktu dan ruang, dan semua ciptaan. 

Masa lalu, sekarang dan masa depan ada di sana. Semua kenangan dan semua yang kita bisa menjadi istirahat dalam harmoni yang sempurna di dalamnya. Pemenuhan semua keinginan ada di sana. 

Semua dunia dan semua makhluk berdiam di ruang dalam itu, dijalin menjadi teratai, dari yang sangat kecil hingga yang tak terbatas. Kunci untuk memenuhi semua keinginan bukanlah mengejarnya secara lahiriah tetapi mencari esensinya di dalam ruang di dalamnya.

Ruang dalam yang kecil ini disebut dahara akasha atau Hati spiritual atau Hridaya, esensi dari keberadaan abadi kita di luar tubuh dan pikiran, pikiran dan emosi, terdiri dari Makhluk-Kesadaran-Kebahagiaan murni (Sat-chit-ananda).

Ruang dalam itu penuh dengan cahaya seperti seribu matahari terbit. Ini berisi Matahari batin kesadaran murni, yang matahari luar hanyalah refleksi. 

Itu memegang nyala api yang tak terpadamkan dari keberadaan kita sendiri, kesadaran jiwa yang bertahan sepanjang semua inkarnasi. Dalam jiwa, kita semua berdiam di sekitar api batin itu seperti anak-anak di sekitar ibu mereka, nyala api yang menyediakan makanan bagi semua. Di sana tinggal kekuatan kehidupan asli yang memberi vitalitas dan harapan kepada semua makhluk.

Hidup bersemayam di ruang di dalam hati, bukan hanya kehidupan pribadi kita, tetapi semua kehidupan berdenyut dan bergetar di mana-mana. Diri sejati kita berdiam di ruang di dalam hati, selalu damai, jauh dari semua kekhawatiran pikiran dan semua perselisihan ego. Ruang di dalam hati adalah rumah sejati kita, di mana kita bisa melepaskan segalanya, termasuk tubuh dan identitas kita, dan menjadi benar-benar bebas.

Lautan Hati

Ruang hati ini seperti lautan yang luas, dan semua alam semesta hanyalah gelombangnya. Sebuah musik khusus muncul darinya, suara primordial yang menciptakan dunia. Ini berisi tingkat ucapan tertinggi, keheningan tertinggi yang merupakan wahyu aku-itu-aku-ada. Ini adalah asal dan dukungan dari semua mantra, di mana semua mantra menjadi satu dan universal. 

Di sana menghubungi suara guru atau guru asli, yang merupakan sumber dari semua bimbingan sejati dan semua inspirasi sejati, Sabda Ilahi dan getaran suara kosmik. Di sana kita menemukan nenek moyang dan garis keturunan kita yang sebenarnya, orang bijak dan pelihat yang telah membantu umat manusia sejak dahulu kala. Di sana kita menghubungi Kekasih tertinggi, Bapak dan Ibu Ilahi, yang kita semua cari rahmatnya. 

Ruang hati adalah surga dari semua pengabdian sejati, melampaui segala bentuk, pembagian dan batasan

Mereka yang tidak tahu ruang di dalam hati telah melewatkan hal terpenting dalam hidup. Kita jatuh dari jiwa yang tidak berwujud ke dalam materi, yang terbentuk adalah fana, terbatas dan tidak pasti. Kita kehilangan ruang batin kita dan menjadi benda luar, tubuh atau orang yang terkurung dalam daging. Kita melepaskan cahaya kita dan menjadi bayangan dari apa yang orang lain pikirkan.

Meditasi sejati adalah kembali ke ruang di dalam hati. Ini terdiri dari menarik dan menenggelamkan pikiran di ruang hati batin, di mana pikiran tersesat dan kehilangan dirinya sendiri seperti setetes air di laut. Ini mengharuskan kita tenggelam jauh di dalam diri kita sendiri, menggabungkan segala sesuatu di dalam inti keberadaan kita. Kita harus menelusuri semua pikiran kita ke asalnya di dalam hati. Kemudian kita dapat berdiam dalam kesadaran bebas pikiran yang damai dan bahagia. Itulah inti dari meditasi Vedanta dan metode akhir dari konseling Veda.

Untuk pindah ke hati spiritual mengharuskan kita menarik seluruh perhatian kita dari bidang indera, mengarahkan semua energi kita di dalam. Api latihan spiritual yang luar biasa diperlukan untuk sampai ke sana. Untuk benar-benar kembali sepenuhnya ke hati spiritual membutuhkan energi yang sempurna dari seluruh hidup dan kesadaran kita. Namun setiap kontak dengan hati spiritual, betapapun kecilnya, harus menabur benih realisasi.

Untuk membuka ruang di dalam diri, kita harus melepaskan simpul ketakutan dan keinginan yang mengikat kita ke dunia luar. Kita harus melepaskan semua stres dan ketegangan yang kita ciptakan di sekitar diri kita sendiri dalam upaya mempertahankan kehidupan pribadi atau mempromosikan identitas pribadi. Ruang adalah sifat sejati kita. Kita harus membuka hati kita ke ruang batin kesadaran murni. 

Itulah tujuan akhir dari semua kehidupan, awal dan akhir dari segalanya, yang semua yang kita ketahui hanyalah bayangan.