Holografik Alam Semesta pada Sains dan Advaita Vedanta

Keberadaan lubang hitam pada awalnya memberi kredibilitas kepada teori Big Bang bahwa alam semesta hanyalah berawal dari setitik, dan karena tekanan kuat yang diberikan pada partikel-partikel kuantum dalam massa terpadatnya oleh gaya gravitasi hingga mengakibatkan ledakan besar-besaran, membentuk bintang-bintang, galaksi, debu dan benda-benda lainnya ke berbagai arah. 

Itu seperti ledakan tiba-tiba sebuah petasan raksasa, yang menerangi alam semesta dengan cahaya dan guntur. Ledakan itu begitu kuat sehingga alam semesta (atau lebih tepatnya ruang-waktu) telah berkembang terus menerus sejak saat itu. 

Dipercayai bahwa perluasan alam semesta ke luar akan berlanjut selama beberapa miliar tahun lagi, sampai dorongan awal kehilangan momentum. Kemudian alam semesta mulai jatuh kembali dan berakhir sebagai lubang hitam besar. Semua materi terkondensasi lagi menjadi bintik kecil, dan alam semesta lain mungkin muncul darinya.

Meskipun para ilmuwan awalnya percaya bahwa perluasan alam semesta pada akhirnya harus melambat dan mundur pada beberapa titik, bukti menunjukkan sebaliknya. Menurut penelitian terbaru, laju ekspansi belum melambat. Sebaliknya, itu telah mempercepat. 

Dalam arti kuantum, ini berarti bahwa jalinan ruang-waktu telah meregang semakin jauh, dengan demikian menyebarkan materi dan energi semakin tipis dan terus semakin tipis.

Dalam istilah awam, ini berarti bahwa dalam miliaran tahun jarak antara galaksi dan awan debu antarbintang akan meningkat, dan langit akan terlihat lebih suram dan lebih gelap dengan bintang dan sistem bintang yang lebih sedikit terlihat. Karena ruang-waktu telah mempercepat dan bukannya melambat, kemungkinan alam semesta runtuh ke dalam lubang hitam. Karenanya, sulit untuk memprediksi bagaimana dan kapan alam semesta akan berakhir.

Karena ketidakkonsistenan seperti itu, para ilmuwan sekarang meragukan apakah ledakan Big Bang pernah terjadi dan apakah ada pembenaran untuk itu. Teori Big Bang memang tampaknya rasional secara manusiawi, tetapi kemudian logika adalah sesuatu yang tampaknya masih sangat jauh dengan alam semesta. Dunia kuantum, yang merupakan bagian bawah perut alam semesta adalah binatang yang berbeda, di mana hukum fisika yang dikenal tidak bekerja secara konsisten.

Oleh karena itu, untuk menjelaskan beberapa anomali dalam teori alam semesta yang ada saat ini, para astrofisikawan belakangan ini mengeluarkan teori baru, berdasarkan pengamatan dan studi lubang hitam dan cara mereka menarik benda dan mengkonsumsinya. 

Menurutnya, mereka menganggap bahwa alam semesta hanyalah proyeksi tiga dimensi dari lubang hitam. Informasi yang disimpan dalam peristiwa horizon lubang hitam berukuran super dapat bertindak sebagai sumber dari mana ia diproyeksikan ke luar sebagai matrik atau hologram, memberikan kesan bahwa itu adalah alam semesta itu sendiri. Lubang hitam itu sendiri mungkin merupakan bagian dari alam semesta empat dimensi, dan informasi untuk proyeksi mungkin berasal dari bintang raksasa yang mungkin telah jatuh ke dalam lubang hitam dan dihancurkan menjadi sup primal subatomik,

Gagasan-gagasan ini mungkin terdengar absurd, tetapi mereka memiliki dasar matematika dan dapat divalidasi dengan pengetahuan kita tentang black hole dan mekanismenya. Lubang hitam di alam semesta hanya memiliki horizon dua dimensi sementara alam semesta memiliki horizon 3D. 

Batas yang mengelilingi lubang hitam di alam semesta adalah dua dimensi, di mana benda-benda dari alam semesta tiga dimensi ditarik oleh gaya gravitasi. Event horizon dianggap sebagai sistem informasi besar atau gudang data raksasa. Mereka tidak hanya menggambar benda-benda tetapi juga menyimpan informasi mengenai mereka dalam bentuk dua dimensi, sebelum membiarkannya jatuh ke pusaran lubang hitam. 

Ketika objek runtuh ke dalam lubang hitam, informasi tentang setiap objek menjadi disimpan dalam peristiwa Horizon dalam format 2D. Jika anda memiliki kekuatan untuk memanfaatkan data besar itu, anda dapat sepenuhnya membuat ulang objek itu dalam bentuk dua dimensi.
 
Prosesnya agak mirip dengan bagaimana sistem komputer menampilkan gambar 3D di layar, dari data yang disimpan dalam hard-disk komputer. Perbandingannya mungkin tidak sepenuhnya benar karena informasi yang disimpan di komputer bersifat parsial dan tidak benar-benar mewakili gambar asli. Untuk semua tujuan praktis itu adalah gambar hantu. Anda hanya dapat melihatnya, tetapi tidak dapat menyentuhnya atau menciumnya karena informasi tertentu itu tidak disimpan dalam sistem. Oleh karena itu, meskipun Anda dapat melihat gambar, itu benar-benar versi yang sangat dirampingkan dan diencerkan, dengan tidak ada bahan asli yang masuk ke dalam pembentukan objek yang hadir.

Dalam hal lubang hitam, informasi yang disimpan dalam horizon peristiwa lengkap. Materi asli, yang merupakan objek juga tetap, meskipun sangat dikompresi dan dipecah menjadi keadaan subatom. Oleh karena itu, kenyataan yang diproyeksikan olehnya dekat dengan objek aslinya, minus satu dimensi. Ini berisi tidak hanya sifat fisiknya tetapi juga konfigurasi sub-atomik, status dan informasi lainnya. Oleh karena itu, ketika diproyeksikan ke luar, itu persis sama dengan objek asli, dengan setiap detail menit ke tingkat kuantum.

Ide-ide yang disajikan dalam bagian ini mungkin tampak tidak masuk akal, tetapi mereka memiliki dasar teori dan matematika. Dengan beberapa pengecualian dan anomali, mereka dapat dibuktikan secara matematis. Teori bahwa alam semesta adalah hologram sekarang dikenal sebagai Prinsip Holografik, dan diterima secara luas sebagai hal yang masuk akal. Menurut beberapa orang, pada akhirnya mungkin menyelesaikan perbedaan mendasar antara Teori Relativitas Einstein dan mekanika Quantum. Sampai batas tertentu, ini juga menjelaskan "paradoks informasi" atau pertanyaan tentang apa yang terjadi pada informasi yang berkaitan dengan masalah tersebut ketika materi itu sendiri diserap dan dilarutkan ke dalam keadaan kuantum oleh lubang hitam.

Prinsip Holografik  dalam Advaita Vedanta

Menurut prinsip holografik yang telah kita bahas sebelumnya, realitas atau apa yang kita alami sebagai dunia atau alam semesta adalah hologram atau matrik 3D raksasa. Kita dapat menganggapnya tidak nyata, karena ini adalah proyeksi, ilusi atau fatamorgana. 

Gagasan bahwa alam semesta adalah proyeksi atau holograf besar sangat mirip dengan premis dasar Advaita Vedanta, yang menyatakan bahwa dunia tempat kita hidup hanyalah proyeksi, ilusi, atau permainan Maya. Oleh karena itu, ini menunjukkan bahwa kita tidak boleh dibodohi oleh penampilan benda-benda duniawi. Sebaliknya, kita harus memahami kebenaran di belakang mereka dan memupuk keterikatan dan kesamaan.

Advaita Vedanta menegaskan bahwa dunia adalah ilusi (Maya). Realitas adalah satu-satunya, yaitu Brahman. Ia kekal, tidak dapat dihancurkan, tidak berubah, stabil, berdiri sendiri dan tanpa perpecahan, kualitas dan atribut. Dalam penciptaan, realitas itu menjadi banyak atau muncul sebanyak mungkin. Itu muncul dari Tuhan sebagai proyeksi atau mimpi dan reda ketika dia menariknya. 

Dengan demikian, dunia dan makhluk muncul di samudera kesadaran murni Tuhan sebagai gelombang yang naik dan turun. Meskipun ia terlihat nyata oleh kita, apa yang muncul darinya sebagai proyeksi atau jaring laba-laba bersifat sementara dan dapat dirusak. Karena keterbatasan pengetahuan, kita tidak dapat memahami realitas Brahman. Kita dengan persepsi menjadi tertipu dan terikat.

Dalam Hinduisme, Brahman Termanifestasikan digambarkan sebagai Dewa Kematian (Kala). Secara teknis, lubang hitam adalah simbol kematian. Dewa Kematian juga digambarkan sebagai pemangsa rakus, yang juga terjadi dengan lubang hitam. Sama seperti segala sesuatu di sini adalah makanan bagi Dewa Kematian (Kala), segala sesuatu di sekitar lubang hitam dimakan olehnya.

Para Rsi jaman kuno telah membuat beberapa pengamatan tentang alam semesta dan penciptaannya dalam istilah filosofis yang memiliki kemiripan mendasar dengan teori-teori modern dari alam semesta kuantum. Mungkin saja pikiran manusia dimodelkan pada alam semesta itu sendiri dan fungsinya, di mana pada saat-saat langka Déjà vu, secara tidak sengaja melangkah ke dalam kerja batinnya dan menghasilkan teori-teori cemerlang seperti Teori Relativitas Einstein atau teori kuantum Heisenberg tentang indeterminisme atau Teori Kekacauan.

Filsafat Advaita Vedanta telah ada selama hampir dua ribu tahun. Banyak tulisan tentang prinsip Holografik seperti Plato, tetapi mengabaikan filosofi Advaita dari Shankara, yang merupakan salah satu pemikir terhebat di dunia Hindu kuno. Apakah mereka mengakui atau tidak, orang Hindu percaya bahwa dunia adalah ilusi atau proyeksi, sebuah ide yang menemukan penerimaan dan validasinya dalam fisika kuantum masa kini.