Hati Spiritual Pusat dan Penopang Kehidupan

Kata Sansekerta untuk Hati adalah hrid atau hrdayam, yang biasanya diterjemahkan sebagai pikiran, jiwa, hati atau dada. Ini juga digunakan untuk merujuk pada keadaan emosional cinta, atau kasih sayang, atau esensi dari segala sesuatu. 

Karena memiliki makna spiritual dan filosofis, itu juga digunakan bersama dengan kata lain sebagai julukan dewa atau untuk menunjukkan keadaan fisik atau mental tertentu. Misalnya, Siva memiliki julukan Hridayanatha, penguasa hati, dan Parvathi, Hridayeswari, dewi hati.

Hati memiliki banyak dimensi dalam makrokosmos dan mikrokosmos ciptaan Tuhan. Di alam semesta, hati adalah tempat tinggal Brahman (Tuhan) sebagai pusat dan penopang semua keberadaan. 

Satu-satunya cara seseorang dapat memasukinya adalah melalui hati Brahman, yang hanya mungkin jika seseorang menghubungkan hati seseorang dengan hatiNya melalui tugas, pengetahuan, pengabdian, penyerahan diri, pelayanan, identifikasi, pengorbanan dan keheningan.

Dalam agama Hindu hati memiliki makna yang besar baik sebagai tempat istirahat Jiva maupun sebagai perwakilan lokasi tempat tinggal Brahman. Ini adalah pusat kehidupan. Sebagai pusat atau hub dari semua gerakan dan tindakan, ia memiliki lima dimensi berikut :
  1. Dalam tubuh fisik, Hati adalah dewa yang menaungi jiwa. Ia memiliki lima lubang yang melaluinya ia memberi makan organ-organ dengan prana dan membuatnya tetap hidup. Ia juga memiliki beberapa pembuluh darah (hit) yang meluas tidak hanya ke bagian lain dalam tubuh tetapi juga di luar. Jantung juga berperan penting dalam prokreasi karena sebagian energinya dikatakan masuk ke dalam pembentukan retas (benih jantan).
  2. Dalam tubuh nafas, Hati adalah gua tempat jiwa turun pada saat kematian bersamaan dengan nafas. Ia memiliki ratusan atau ribuan arteri yang disebut hita (sarana) yang melaluinya energi (prana) mengalir. Melalui salah satunya, jiwa bergerak ke atas kepala dan dari sana melarikan diri ke ruang tengah (antariksham), atau ruang antara langit dan bumi.
  3. Dalam tubuh mental, Hati adalah pikiran itu sendiri yang bertanggung jawab atas semua pikiran serta emosi, dan keadaan kesadaran yang berbeda. Karena jiwa beristirahat di hati selama tidur, itu juga merupakan sumber mimpi dan kondisi tidur nyenyak. Yoga Sutra (3.34) mengatakan bahwa dengan berkonsentrasi dan bermeditasi (samyama) pada Hhati, pengetahuan kesadaran (citta-samvit) terjadi.
  4. Dalam tubuh kecerdasan, Hati adalah mata rantai penghubung yang membuka mata terhadap kebenaran keberadaan dan membantu membedakan kebenaran dari ilusi dan ketidaktahuan yang menjadi subjek seseorang. Karena Diri (Jiva) bersemayam di dalam Hati, ia mengambil bagian dalam sifat esensialnya, yaitu kecerdasan.
  5. Pada tingkat tertinggi, dalam tubuh kebahagiaan, sebagai tempat tinggal Diri, Hati bertanggung jawab atas pengalaman penyerapan diri dan kebahagiaan seseorang, melampaui semua dualitas dan delusi. Itu terjadi ketika seseorang menarik indranya ke dalam pikirannya, pikiran seseorang ke dalam kecerdasannya dan kecerdasannya ke dalam Diri, yang merupakan sumber dari semua ini.

Hati Sebagai Kedudukan Cinta Tuhan

Menurut Hindu, hati adalah penghubung antara langit dan bumi. Di situlah kita mengalami cinta Tuhan, mengungkapkan cinta kita padaNya, atau memasuki kondisi mimpi atau kondisi tidur nyenyak. 

Ini adalah gua rahasia (Hredaya) di tubuh di mana berhadapan langsung dengan rahasia keberadaan kita. Hati juga merupakan tempat rentan kita, dan kecuali kita melindunginya dengan baik, Kita dapat menyerah pada emosi negatif, dan melaluinya, pada serangan astral. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengisi hati kita dengan cinta dan energi positif.

Sutra Narada Bhakti menyatakan bahwa
Tuhan adalah bentuk cinta dan kebahagiaan abadi, dan begitu juga Diri. Dia yang mencapainya menjadi abadi dan bahagia. 
Kita tidak mengalami cinta Diri karena kita terputus darinya oleh ilusi dan dualitas kita sendiri. Cinta Tuhan yang dimanifestasikan pada alam semesta, terpancar dari hatinya adalah tanpa dualitas dan tanpa objek, seperti matahari dan lautan, cinta yang tak terbatas di mana tidak ada hal lain yang ada.

Itu lebih intens dan kuat daripada yang bisa dibayangkan oleh manusia mana pun. Ini bukan cinta untuk hal atau makhluk tertentu, tetapi cinta yang memancar ke segala arah dan menyentuh siapa saja dan semua orang yang bersentuhan dengannya, sama seperti cahaya memancar dari matahari sebagai esensinya dan menyentuh segala sesuatu yang dilaluinya. Kasih-Nya begitu kuat namun begitu lembut dan rentan sehingga tidak ada manusia yang dapat mempertahankannya untuk waktu yang lama. 

Cinta Tuhan juga membuatnya rentan terhadap cinta para penyembahnya dan keluar dari cangkangnya yang kuat dari ketidakmelekatan dan ketidakpedulian. Namun, karena itu adalah cinta murni, tidak ada kejahatan yang dapat menyentuhnya atau berdiri di hadapannya.

Jika seseorang ingin tetap bebas dari kenegatifan, ia harus mengisi hati dan pikirannya dengan cinta dan kasih sayang yang paling murni. 
Pada tingkat terendah, hati bermanifestasi sebagai keinginan, pada tingkat menengah sebagai cinta dan kasih sayang, dan pada tingkat tertinggi sebagai pengabdian, kebahagiaan, dan cinta tanpa syarat, yang bukan berasal dari dunia ini.

Hati dalam Teks Suci Veda


Hati disebutkan dalam Upanishad sebagai organ internal, dan sebagian besar dalam arti pasif sebagai lokasi di mana Diri hadir atau di mana Diri mengumpulkan napas sebelum berangkat dari tubuh. Ini adalah lokasi yang sangat penting dalam tubuh, seperti halnya cahaya bagi matahari dan dunia. Dalam tubuh itu adalah tempat tinggal Diri dan surga itu sendiri, yang menghubungkan makhluk dengan dewa, Matahari dan bulan, dan tidak memerlukan dukungan lebih lanjut. Ini juga merupakan tempat berlindung yang aman bagi Diri ketika tubuh tertidur atau ketika melakukan perjalanan ke dunia yang lebih tinggi saat meninggalkan tubuh.

Menurut Chandogya Upanishad (3.18.2), dalam tubuh Wujud Universal (Vaisvanara, jika dadanya (sebanding dengan) lubang pengorbanan, hatinya (menjadi sebanding dengan) api pengorbanan, ruang (akasa) atau surga.
Sejauh (luar) ruang ini meluas, sejauh itu ruang di dalam hatinya (memperluas). Baik bumi dan langit ada di dalamnya, baik api dan udara, baik matahari maupun matahari. bulan, baik kilat maupun bintang-bintang. Apa pun yang ada padanya, dan apa pun yang bukan, semua yang ada di dalamnya.
Hati disebut hrdayam, itu karena Diri terletak di dalam hati. "Sungguh, Diri ada di dalam hati," demikian bunyi sloka (8.3.3) dalam Chandogya Upanishad;
Mengenai itu, begini penjelasan etimologisnya. Hrdayam artinya hridi, di dalam hati, dan ayam artinya ini. Makanya disebut hrdayam. Siapa yang tahu ini hari demi hari masuk ke alam surga.

Brihadaranyaka (5.4.1) memberikan penjelasan yang berbeda, 
Ini Prajapati, hati ini. Ini Brahman. Ini semua. Ini memiliki tiga suku kata. Mereka adalah 'hr' 'da' dan 'yam.' Hr adalah satu suku kata. Bagi yang mengetahui hal ini, umatnya sendiri dan orang lain memberikan persembahan. Da adalah satu suku kata. Bagi yang mengetahui bahwa umatnya sendiri memberi. Ya adalah satu suku kata. Ia yang mengetahui hal ini pergi ke alam surga.
Upanishad yang sama (Bab.3.12.4) membandingkan hati dengan tubuh halus. Ini adalah tubuh Purusha di dalam kita di mana nafas beristirahat. 
Apa yang merupakan tubuh Purusha, sebenarnya, adalah apa yang merupakan jantung dalam Purusha, karena di dalam hati nafas beristirahat tetapi tidak melampauinya.

Menurut Shankara, enam suku kata dalam meteran Gayatri melambangkan enam organ Purusha, yaitu, "Ucapan, Purusha, Bumi, Tubuh, Hati dan Nafas."

Pada bagian yang sama, kita selanjutnya mendengar bahwa ruang yang berada di luar tubuh adalah Brahman, dan ruang yang sama terletak di dalam hati. 

Jantung memiliki lima bukaan (menurut Mundaka tujuh), yang melaluinya lima jenis napas berjalan di dalam tubuh dan menjaganya tetap hidup dan terpelihara (Bab.3.13). 

Bukaan timur adalah Prana, bukaan selatan adalah Vyana, bukaan barat adalah Apana, bukaan utara adalah Samana dan bukaan atas adalah Udana.

Pentingnya hati dalam tubuh melampaui simbolisme yang dangkal. Hati sangat penting untuk kehidupan dan keberadaan di bumi, karena juga merupakan lokasi untuk Diri di dalam tubuh. Hal ini ditegaskan oleh ajaran Sandilya (3.14.3). 
Inilah Diriku di dalam hatiku, lebih kecil dari sebutir beras, dari sebutir jagung, dari biji sesawi, dari sebutir millet atau biji dari sebutir millet.
Karena Diri bersemayam dalam ruang di dalam hati, ia juga merupakan sumber kecerdasan dan tempat persepsi beristirahat. Bahkan iman (sraddah) hanya bertumpu pada hati.

Dengan demikian, jantung merupakan lokasi yang sangat penting dalam tubuh yang menampung baik napas maupun Diri. Karena sifatnya yang halus, ia juga menjaga hubungan dengan dunia astral. Melalui itu Diri melakukan perjalanan ke dunia astral saat tidur dan ke Matahari atau Bulan saat kematian. Hal ini difasilitasi oleh banyak arteri yang disebut hita (saluran energi), yang membentang dari jantung sampai ke surga. Sama seperti jalan antara dua desa membentang dari ini ke itu, "Mereka mulai dari matahari itu dan memasuki arteri ini; dan mulai dari arteri, mereka memasuki matahari."

Brihadaranyaka Upanishad (4.2.3) bahkan lebih gamblang menyebutkan,
Sama seperti rambut yang seribu kali lipat, jadilah arteri yang disebut hita yang tertanam di dalam hati.

Apa yang melindungi orang dari bahaya ketika mereka tertidur dan tidak berdaya juga adalah hati. Ketika seseorang tertidur lelap, ia memasuki arteri jantung dan tidak ada kejahatan yang dapat menyentuhnya.

Gagasan tersebut ditegaskan kembali dalam Brihadaranyaka Upanishad (2.1.18) oleh Ajatasatru yang menegaskannya kepada Balaki. 
Hati adalah tempat seseorang beristirahat saat tidur. Itu juga merupakan pintu menuju dunia mimpi (Br.2.1.19). 
Sekarang, ketika dia tertidur, ketika dia tidak tahu apa-apa, oleh tujuh puluh dua ribu arteri yang disebut hita, yang membentang dari jantung ke seluruh tubuh, dia melakukan perjalanan dan beristirahat di dalam tubuh. Sebagai seorang anak laki-laki, sebagai seorang kaisar, sebagai seorang Brahmana yang agung dapat beristirahat, setelah mencapai kebahagiaan tertinggi, demikian juga ia beristirahat di dalam tubuh.

Hati adalah pintu menuju mimpi dan astral karena selama penciptaan dari hati pikiran dipisahkan dan dari pikiran bulan. Begitu juga, selama pembentukan badan, bulan memasuki hati menjadi pikiran. Karena hati adalah lokasi Diri, ia juga merupakan sumber kecerdasan. 
Yang merupakan hati dan pikiran, Itulah kesadaran, persepsi, diskriminasi, kecerdasan, kecerdasan mental.
Menurut Brihadaranyaka Upanishad (3.9.22) hati adalah tempat kehidupan dimulai dan berakhir, dan tempat para dewa berkumpul untuk bersatu dalam tubuh selama kelahiran dan bubar pada saat kematian. Dan ketika dia meninggal, dia naik melalui arteri yang sama ke Matahari atau ke dunia lain.

Karena hati adalah tempat tinggal Diri, semua dewa turun ke dalam hati ketika seseorang akan mati dan bergabung dengan Diri . 
Diri itu ketika menjadi lemah dan mati rasa, seolah-olah, kemudian napas berkumpul di sekelilingnya. Dengan membawa yang bercahaya ini dia turun ke dalam hati. Ketika orang di mata itu menarik diri dari semua sisi, maka dia menjadi tidak sadar akan bentuk-bentuk.

Chandogya (8.6.6) menjelaskan apa yang terjadi kemudian, 
Ratusan satu adalah arteri jantung; salah satunya menuju ke atas kepala. Melewati itu yang satu mencapai keabadian; yang lain berfungsi sebagai sarana untuk masuk arah yang berbeda, ya dalam arah yang berbeda.

Proses pembebasan juga dimulai dari hati karena di situlah Diri, sebesar ibu jari, dibelenggu dengan simpul-simpul keinginan (Katha.2.3.15-17). Mereka harus dipotong-potong dan Diri harus dengan sabar dipisahkan dari tubuh seperti seseorang memisahkan sehelai rumput munja dari pelepahnya.

Menurut Mundaka Upanishad (1.2.11) hati harus tenang, sebagai pikiran, untuk mencapai pembebasan. Hati harus murni untuk mengalami kebahagiaan tertinggi. Untuk itu pikiran harus beristirahat dalam damai, dengan indra ditarik ke dalam pikiran dan pikiran ke dalam hati. 
Setelah memantapkan pikiran dan indera di dalam hatinya, orang bijak harus menyeberang, dengan perahu Brahman, arus ketakutan."
Jika dia bertahan dengan rahmat Siva dia akan dapat "memahami Dia sebagai yang agung dan menjadi bebas dari kesedihan.

Karena Diri terletak di dalam hati dan pikiran adalah pintu menuju hati, hanya melalui hati dan pikiran kita dapat mengetahui Diri. Seseorang harus fokus pada hati, setelah membuatnya murni dan tanpa nafsu. 
Berfokus pada pusat teratai hati, yang tanpa nafsu dan murni, dan bermeditasi di pusat pada apa yang murni tanpa kesedihan, tidak terpikirkan, tidak terwujud, bentuk tak terbatas, menguntungkan, damai, abadi dan penyebab Brahman