Melampaui Diri Psikologis ke Kosmis

Atman berarti Diri atau jiwa, esensi dari keberadaan kita sebagai kesadaran murni. Hal ini umum untuk semua makhluk hidup dan meliputi seluruh alam semesta.

Di dunia modern, psikologi mendominasi pemikiran kita relatif terhadap pikiran dan emosi, diri dan ego dan memiliki pengaruhnya terhadap bagaimana kita memandang spiritualitas dan yoga juga.

Spiritualitas adalah tentang mengejar pengetahuan Diri dan realisasi Diri. Ada upaya untuk mengubah ini menjadi semacam pengetahuan diri psikologis, analisis emosi manusia sebagai faktor utama. Tetapi pengetahuan Diri dalam pengertian Atman adalah sesuatu yang lebih dari itu.

Ada upaya modern untuk mem-psikologikan spiritualitas. Di sisi positif, ini dapat membantu untuk spiritualisasi psikologi, membawa yoga dan meditasi ke dalam pendekatan psikologis. Namun di sisi negatifnya, ia dapat mengacaukan spiritualitas dan yoga dengan psikologi manusia belaka. 

Itu dapat mereduksi diri atau jiwa spiritual ke dalam batasan dan kekhawatiran ego dan sifat lahiriah sebagai entitas sosial atau politik belaka.

Melampaui Diri Psikologis ke Kosmis

Diri sejati kita bukanlah diri psikologis, yang merupakan ego yang harus dibuang agar dapat bersinar. Diri sejati bukanlah identitas pribadi dari inkarnasi khusus ini. Ini bukan bentukan-diri dari emosi atau kesukaan dan ketidaksukaan pribadi kita. Juga bukan identitas mental atau intelektual kita melalui pendapat, keyakinan, dan kecenderungan proses berpikir kita. Bahkan bukan diri manusiawi kita, tetapi jiwa kita yang menyatukan kita dengan semua makhluk dan semua dunia. Diri atau Atman adalah Dewata atau prinsip Ilahi.

Diri adalah prinsip subjektivitas, kesadaran, dan keberadaan diri yang melekat dalam semua keberadaan. 

Ini adalah prinsip utama di balik semua hukum, prinsip, dan dharma yang bekerja di alam semesta pikiran dan materi yang ajaib ini.

Diri sejati kita adalah keilahian, Tuhan sebagaimana adanya, kekuatan Ilahi di balik manifestasi waktu, ruang, dan sebab-akibat. Tuhan adalah sifat sejati kita. Namun Ketuhanan ini bukanlah prinsip teologis tetapi hakikat keberadaan yang sadar diri, menentukan diri sendiri, dan bertanggung jawab sendiri. Atman atau Diri ini adalah Brahman atau Keberadaan-Kesadaran-Kebahagiaan Mutlak.

Pendekatan yoga sangat penting dan Tantra adalah mendekati Diri sejati kita sebagai Dewata. Ini untuk menghormati kehadiran Ilahi di dalam diri, untuk menghormati keberadaan dan kesadaran kita sendiri sebagai sesuatu yang suci, abadi, dan tidak ternoda.

Dari sudut pandang psikologi dan sistem spiritual yang menggunakannya sebagai landasan, pemujaan Diri di dalam diri seperti itu dapat tampak sebagai pemujaan terhadap ego, pengabaian kesalahan pribadi kita, dan tanggung jawab kita kepada orang lain, sebuah fantasi untuk menutupi menghadapi kenyataan sulit dari sifat emosional. Namun reduksionisme psikologis semacam itu juga bisa kaku dan dapat memotong akar aspirasi dan idealisme dalam diri.

Hukum pikiran yang penting adalah bahwa apa pun yang kita fokuskan perhatian kita pada itulah kita menjadi. Seolah-olah, Keilahian yang kita cita-citakan. Bahaya dalam terpaku pada diri psikologis neurotik adalah bahwa kita akhirnya menjadi itu, kita bisa tersesat dalam obsesi tanpa akhir dengan keanehan, trauma dan keanehannya. Kita dapat memperkuat diri psikologis daripada melepaskannya.

Kita harus belajar untuk memuja Diri sejati dalam diri kita sebagai Diri dari semua makhluk dan Wujud di balik semua keberadaan, sebagai cahaya dari semua dunia. Ini dapat membawa kita dalam sekejap melampaui masalah dan keterikatan manusiawi. Masalah kita melekat dalam psikologi yang berfokus pada identitas pribadi sebagai realitas sejati. Kita tidak dapat melampaui mereka tanpa membuka diri terhadap apa yang ada dalam diri kita yang melampaui mereka. Ini adalah Diri universal di dalam.

Untuk melakukannya kita harus mengesampingkan diri psikologis, yang juga belajar untuk melihatnya sebagai perumusan kekuatan universal, elemen dan kualitas, bukan sebagai sesuatu yang unik untuk diri sendiri. Semua alam bekerja di dalam dan bergerak secara eksternal sesuai dengan kemuliaan dan keindahan Diri di dalam. 

Diri psikologis hanyalah formasi lain dari energi dan ekspresi alam, tetapi terhalang oleh realitas yang lebih dalam.

Tentu saja, kita semua memiliki diri psikologis sama seperti kita semua memiliki tubuh manusia. Tetapi berfokus pada diri psikologis tidak akan lebih membawa kita pada kebenaran daripada berfokus pada tubuh fisik kita membawa kita ke kesadaran murni. Kita harus memberikan diri psikologis tempat yang tepat dalam hidup kita sebagai mekanisme keberadaan pribadi tetapi tidak membingungkannya dengan realitas sejati kita.

Kebebasan Atman

Jangan ragu untuk mengesampingkan diri pribadi dan menjadi satu dengan semua. Jangan ragu untuk melepaskan suka dan tidak suka, suka dan duka, dan temukan kepuasan dalam batin sendiri di luar semua keuntungan dan kerugian.

Jangan ragu untuk melampaui diri manusia dan menemukan diri di alam, di tanaman, batu, hewan, di awan, matahari dan bintang, dan seterusnya.

Biarkan rasa diri berkembang secara alami seperti angin melalui pelepasan napas ke cakrawala yang paling jauh. Satukan cahaya pikiran dan indera dengan cahaya matahari dan bintang.

Diri sejati kita adalah cahaya murni kesadaran di luar tubuh dan pikiran. 

Ini memberi cahaya, kehidupan dan cinta untuk semua makhluk dan membawa keindahan dan kebahagiaan ke seluruh alam semesta. Terimalah cahaya itu di dalam dan berhentilah berdiam dalam bayang-bayangnya di alam luar.

Belajar untuk memuja Diri sejati di dalam melalui Meditasi. Sama seperti kita mempersembahkan bunga atau doa kepada Keilahian pilihan anda, lakukan itu kepada Diri sebagai keilahian di dalam. Lihat Devata di Diri kita dan Diri kita di Devata. Biarkan Shiva, Devi atau wujud dewa apapun yang anda sembah tercermin dalam Diri anda sendiri. Para Devata lebih merupakan Diri sejati anda daripada Diri psikologis anda. Belajar menjadi satu dengan Atma Devata itu di semua Devata. Biarkan Diri sejati menjadi semua Dewa dan Dewi, Guru dan Avatara, yang hanya manifestasinya. Bukalah keberadaan dan keindahan Ilahi dengan keberanian dan kegembiraan. Jadilah diri sendiri sebagai Dewa atau Dewi yang merupakan realitas terdalam dan martabat sejati sebagai kesadaran murni dalam manifestasi.